Misinterpretasi Terhadap Al-qur'an

DOWNLOAD BUKU

Download (DOC)
Download (PDF)
Komentar

BAB BUKU

< <
1 / total: 5

Pengantar

Allah, Penguasa alam semesta, Zat yang satu, Yang memiliki ilmu tanpa batas dan kekuatan yang juga tidak terbatas, telah menurunkan Al-Qur`an sebagai sebuah sumber rahmat bagi seluruh alam. Dia telah mengaruniakan rahmat-Nya kepada manusia dengan menurunkan kitab suci Al-Qur`an kepada mereka. Karenanya, siapa pun yang merespons karunia ini dengan lapang dada dan sukacita, dia akan memetik hasilnya; mereka akan mampu memahami Al-Qur`an, mengikutinya, mengimaninya, dan akhirnya akan menerima rahmat Allah. Dia akan mendapatkan pahala di dunia, demikian juga di akhirat. Sebaliknya, siapa pun yang merespons Al-Qur`an ini dengan tidak simpatik dan congkak, dia akan menuai akibat yang dilakukannya. Dia tidak akan pernah mengerti dengan baik Al-Qur`an ini dan tidak pula akan memperoleh manfaat dari hikmah yang ada di dalamnya. Dia akan akan merugi, baik di dunia maupun di akhirat. Walaupun demikian, mereka tidak akan memberikan bahaya apa-apa terhadap Al-Qur`an, juga terhadap Islam.

Al-Qur`an diturunkan sebagai sebuah kitab suci yang akan dengan mudah dipahami oleh setiap orang. Allah berfirman dalam salah satu ayat Al-Qur`an,

“Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman.” (Yunus: 57)

Sebagaimana Allah ilustrasikan dalam ayat ini, orang-orang yang beriman dan menuruti nuraninya, dia akan bisa memetik faedah yang ada di dalam Al-Qur`an dan akan dengan gampang mengerti dan mengikuti semua perintah-Nya.

Sementara itu, orang-orang yang tidak acuh terhadap dirinya sendiri, dia tidak akan pernah secara sempurna menerima kekuatan Allah. Mereka akan selalu meragukan hari kiamat dan akan mempergunakan logika yang berbelit-belit untuk menginterpretasikan ayat-ayat Al-Qur`an. Dalam ayat ini, Allah telah menginformasikan kepada kita tentang watak orang-orang yang tidak mencari petunjuk dari Al-Qur`an,

“Dan sesungguhnya dalam Al-Qur`an ini Kami telah mengulang-ulang (peringatan-peringatan), agar mereka selalu ingat. Dan ulangan peringatan itu tidak lain hanyalah menambah mereka lari (dari kebenaran).” (al-Israa`: 41)

Apa yang kami sebutkan sejauh ini telah membuka dengan jelas bahwa hanya orang-orang yang benar-benar kokoh dalam keimanannya yang akan mengerti akan Al-Qur`an secara benar. Al-Qur`an telah diwahyukan sebagai kitab penjelas yang diturunkan dari Allah yang menegaskan bahwa hamba-hamba-Nya yang beriman dan mempergunakan akalnya yang akan mengerti dengan mudah dan mendapat petunjuk dari Allah.

Jika keimanan naik, pada saat yang bersamaan, hikmah, kejujuran, dan ketakwaan kepada Allah juga akan naik. Hasilnya, nilai-nilai terindah dan misteri yang ada dalam Al-Qur`an akan dapat dipahami dengan lebih baik.

Manakala seseorang yang tidak beriman itu senang membaca Al-Qur`an dengan cara yang jujur, tanpa prasangka dan tanpa motif-motif yang jahat, dia akan siap untuk mengakui bahwa Al-Qur`an adalah kitab suci dan akhirnya dia akan menjadi orang yang beriman. Sebagaimana secara jelas disebutkan dalam Al-Qur`an, mereka akan dengan mudah menerima kebenaran Al-Qur`an itu. Setelah seorang individu telah menjadi seorang yang beriman, keimanannya, shalatnya, dan tingkat pengetahuannya akan menjadi faktor yang memberikannya akses pada kebenaran dan misteri Al-Qur`an.

Sebaliknya, orang-orang yang tidak memiliki keimanan atau rasa takut kepada Allah, dia tidak akan mampu memahami Al-Qur`an secara benar. Mereka bahkan akan melakukan misinterpretasi terhadap Al-Qur`an sampai pada hal-hal yang sebenarnya dengan mudah dapat mereka pahami. Ekspresi yang eksplisit akan tampak sebagai sesuatu yang kontradiksi dalam pandangan mereka. Tidak peduli bagaimana pintarnya mereka, bagaimana banyaknya ilmu yang mereka miliki, atau bagaimana berbudayanya mereka dan bagaimana baiknya informasi yang mereka terima tentang Al-Qur`an, namun mereka tidak mampu untuk memahami isi dari Al-Qur`an karena mereka tidak memiliki keimanan kepada Allah.

Tatkala mereka mempelajari dengan teliti pernyataan dan dugaan yang dibuat oleh orang-orang yang tidak melawan Al-Qur`an, kesalahmengertian dan gap logika yang menjadi sandaran mereka akan terlihat dengan jelas. Klaim manusia-manusia yang menyandarkan semua hal pada dirinya akan melihat Al-Qur`an yang demikian jelas sebagai sesuatu yang kontradiktif dan membingungkan. Al-Qur`an menyebutkan dengan jelas kebingungan yang menimpa orang-orang yang menolak Al-Qur`an dalam beberapa ayatnya tatkala mereka dengan bingung bertanya, “Apa maksud Allah dengan didatangkan contoh-contoh itu?” Memang, sebagaimana yang Al-Qur`an informasikan kepada kita, para penolak Al-Qur`an yang ada di setiap waktu, secara langsung maupun tidak, mereka tidak akan pernah mampu memahami contoh-contoh itu. Ini merupakan mukjizat Al-Qur`an, di mana satu ayat akan dengan mudah dipahami oleh orang yang beriman dan sebaliknya akan sangat sulit dipahami oleh orang-orang yang tidak beriman. Semua ini memperlihatkan kepada kita bahwa pemahaman terhadap Al-Qur`an akan sangat bergantung pada niat baik seseorang dan Allahlah yang menentukan apakah seseorang itu akan bisa menerima pemahaman Al-Qur`an itu. Sebagaimana hal tersebut diklasifikasikan dalam ayat,

“Dan apakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat dari Tuhannya lalu dia berpaling darinya dan melupakan apa yang telah dikerjakan oleh kedua tangannya? Sesungguhnya, Kami telah meletakkan tutupan di atas hati mereka, (sehingga mereka tidak) memahaminya, dan (Kami letakkan pula) sumbatan di telinga mereka; dan kendatipun kamu menyeru mereka kepada petunjuk, niscaya mereka tidak akan mendapat petunjuk selama-lamanya.” (al-Kahfi: 57)

Orang beriman yang jujur dan penuh kesadaran akan mampu memahami dan mengaplikasikan dengan sangat gampang semua nilai spiritual dan perintah yang ada di dalam Al-Qur`an. Sebaliknya, orang-orang yang tidak beriman yang tidak jujur dan selalu berburuk sangka, walaupun dia mengerti bahasa Arab dan mengerti banyak tentang ilmu pengetahuan dan dianggap pakar di bidangnya, dia tidak akan mampu memahami Al-Qur`an secara benar karena hanya memperturutkan hawa nafsunya. Karena itulah, dia tidak memiliki kemampuan untuk berpikir. Karena tidak mampu berpikir, dia tidak mampu untuk mengerti kecuali hanya membuat asumsi-asumsi yang berbelit-belit dalam menginterpretasikan Al-Qur`an.

Buku ini akan mendiskusikan beberapa hal dan alasan mengapa orang-orang yang kurang persepsinya ini melakukan salah interpretasi terhadap Al-Qur`an, mempelajari berbagai bentuk dan contoh dari komentar-komentar mereka yang tidak logis, dan penolakan mereka terhadap ayat-ayat Al-Qur`an dan respons mereka terhadap ayat-ayat itu. Lebih lanjut, orang-orang yang kurang akalnya ini, yang selalu berburuk sangka dan memiliki logika yang miring, yang diterima oleh masyarakat sebagai orang-orang dengan reputasi yang sangat menonjol dan intelektual yang terhormat, juga akan dihadirkan dengan mempergunakan penolakan mereka sendiri terhadap ayat-ayat Al-Qur`an.

 

1 / total 5
Anda dapat membaca buku Harun Yahya Misinterpretasi Terhadap Al-qur'an secara online, berbagi pada jaringan sosial seperti Facebook dan Twitter, download di komputer Anda, menggunakannya untuk pekerjaan rumah Anda dan tesis, dan mempublikasikan, menyalin atau memperbanyak pada website atau blog Anda sendiri tanpa perlu membayar biaya hak cipta apapun, selama Anda mengakui situs ini sebagai referensi.
Presentasi| tentang situs ini | Buat homepage Anda | tambahkan ke favorit | RSS Feed
Semua materi dapat dikopi,dicetak, dan didistribusikan berdasarkan situs ini
(c) All publication rights of the personal photos of Mr. Adnan Oktar that are present in our website and in all other Harun Yahya works belong to Global Publication Ltd. Co. They cannot be used or published without prior consent even if used partially.
© 1994 Harun Yahya. www.harunyahya.com
page_top