MENJELANG AKHIR ZAMAN, TIDAK HANYA SEKEDAR KASUS MENGENAI PEMBUNUHAN MANUSIA, NAMUN AKAN ADA KENAIKAN MENJADI LEBIH BESAR DALAM SEBUAH SISTEM PENINDASAN DI BUMI.

Jika hanya berdasarkan pada logika Darwinis saja mungkin tidak akan cukup bagi beberapa orang untuk memahami bahwa bencana yang mengerikan itu akan terjadi di dunia. Oleh karena itu, akan jauh lebih baik untuk menggambarkan lingkup bencana ini dengan menunjukkan bukti-bukti yang jelas dari sebuah sistem yang menindas di kehidupan manusia.

Hanya ada satu alasan untuk peningkatan luar biasa dalam kasus pembunuhan di banyak negara di dunia saat ini, kasus pembunuhan sudah menjadi sesuatu yang umum, karena banyak orang memandang pada fakta:  manusia tidak lebih dari hewan hanya berbeda spesies saja. Ada kasus seorang siswa yang menodongkan senjata ke guru dan siswa lain di salah satu negara di Eropa. Hal itu dilakukan atas dasar pemikiran bahwa mahluk yang lemah harus dihilangkan. Hal ini adalah sama dengan produk pola pikir, apabila ada orang yang pergi ke desa di Afrika dan menghapus keluar orang Afrika dari sana. Hitler, Stalin, Lenin, Mao dan Mussolini, yang sudah menumpahkan terlalu banyak darah, juga merupakan produk dari pola pikir itu. Titik awal untuk mereka semua itu adalah Darwinisme. Karena dalam logika Darwinis yang sesat, seseorang dianggap sebagai spesies yang tidak bertanggung jawab sama halnya dengan hewan, terutama jika ia telah dicap sebagai mahluk lemah dan tak berdaya oleh orang-orang dengan mentalitas Darwinis, maka mereka di anggap tidak pantas untuk tetap hidup. Memang, menurut logika memuakkan Darwinis, membunuh dan menghilangkan mereka adalah proses alami, bahkan bentuk "pemurnian" yang akan memungkinkan sebuah kemajuan.

Pembunuhan yang telah begitu meluas pada akhir-akhir ini, membunuh di anggap sebagai sesuatu yang sangat mudah dan pembantaian dianggap sebagai sesuatu normal. Penyebab dari semua ini adalah karena paham logika sesat Darwinis yang telah menyebar di seluruh dunia. Hal ini diungkap dalam hadits diturunkan dari Nabi Muhammad SAW. 1400 tahun yang lalu:

Akhir Zaman [Hari Kiamat] tidak akan didirikan sampai kenaikan kasus pembunuhan. (Kematian-Hari Kiamat-akhirat, hal 468)

Imam Mahdi As. tidak akan muncul sampai orang yang tidak bersalah dibantai, dan dia akan muncul ketika orang yang di bumi dan di langit tidak dapat lagi disiapkan dengan pembantaian tersebut ... (Ibn Hajar al-Haythami, Al-Qawl al- Mukhtashar fi `Alamat al-Mahdi al-Muntazar, hal 37)

Hadis diturunkan dari Nabi Muhammad SAW. juga laporan penyebaran amoralitas di saat menjelang Hari Kiamat:


Kiamat akan datang ketika perzinahan menjadi luas. (Ramuz al-Ahadith, 91 / 7)

Kiamat akan datang ketika perzinahan menjadi luas. (Sahih Bukhari)

Hari kiamat tidak akan terjadi hingga mereka [orang fasik] berzinah di jalan [tempat] publik. (Ibnu Hibban dan al-Bazzar)

Kiamat mendekat ketika laki-laki puas dengan laki-laki dan wanita puas dengan wanita. (Mukhtasar Tazkirah al-Qurtubi)

Kiamat akan datang bila berzina dengan perempuan dilakukan tengah jalan. Tak seorang pun akan keberatan dengan ini. (Muhammad bin` Abd ar-Rasul Barzanji, Al-Isya Ashrat `ah-li as-Sa` ah, hal 142)

Akhir Zaman akan menjadi prioritas ketika jabatan dan pemutarbalikan berkomitmen dilakukan secara terbuka dan bahkan disetujui oleh kalangan tertentu. Hal ini tentu saja tidak lepas dari pengaruh Darwinis yang sangat mengagungkan ideologi matrealis dan ideologi ini yang merupakan infrastruktur pokok untuk mencapai semua keburukan itu. Karena sejak awal ideologi Darwinis menolak kepercayaan kepada Allah SWT., tidak mengenal nilai-nilai moral dan memandang manusia sebagai spesies hewan maka wajar jika filsafat sesat ini, yang telah menyebar di seluruh dunia, akan menimbulkan konsekuensi yang mengerikan tersebut.


Pada Akhir Zaman, imoralitas dan kebiadaban harfiah akan dibenarkan di banyak negara, di bawah kedok "modernitas," "keberanian" dan "kebebasan," slogan utama propaganda ini. Memiliki pandangan dunia modern, mengikuti perkembangan saat itu dan bersikap terbuka terhadap hal baru adalah karakteristik yang sangat baik. Tapi Darwinis menipu dan menggunakan ini sebagai kendaraan untuk imoralitas dan degenerasi.
 
Suasana pada Akhir Zaman akan meluap dengan faktor-faktor yang memicu dan mendukung keruntuhan moral. Memang, tempat hiburan seperti bar dan klub malam telah benar-benar menjadi tempat yang menyebabkan amoralitas bagi berbagai sektor kehidupan. Membuat uang dari sektor prostitusi telah disahkan dan didukung oleh sejumlah negara. Ini dapat lebih mudah dimengerti dengan mempertimbangkan pengaruh buruknya pada berbagai sektor di negara-negara Timur Tengah sehingga mereka lebih selektif dan berhati-hati dalam membuat tempat-tempat hiburan. Di bawah pengaruh indoktrinasi dari berbagai kalangan, upaya yang dilakukan untuk menggambarkan homoseksualitas sebagai sesuatu yang sah dan biasa, dan ini benar-benar didorong di TV dan di pers tertulis. Berbagai masalah yang membuka jalan menyimpang ini, seperti hak homoseksual, asosiasi homoseksual dan perkawinan homoseksual dibahas cukup terang-terangan, dan penyimpangan ini bahkan dilindungi oleh hukum di beberapa negara. Amoralitas secara terbuka di berbagai saluran TV, di berbagai majalah, di banyak bagian dunia, menunjukkan hubungan di luar nikah, hidup dari prostitusi, homoseksualitas, perjudian, korupsi dan berbagai sampah lainnya. Hal ini menyebabkan masyarakat kurang menyadari sehingga masyarakat mengadopsi gaya hidup yang sama.

Penyebaran komprehensif prostitusi dan dorongan harfiah daripadanya oleh media visual dan tertulis adalah penting untuk menunjukkan skala yang mengerikan dari keruntuhan moral dalam Akhir Zaman. Kadang anak-anak yang sangat muda bahkan dipaksa menjadi pelacur oleh keluarga mereka sendiri. Orang-orang didorong untuk melakukan hubungan luar nikah, dan ini dianggap sangat normal oleh masyarakat. Indoktrinasi intensif sepanjang garis yang disediakan di TV, di film dan majalah atau koran. Anak-anak yang dihasilkan dari hubungan di luar nikah mendapatkan masalah sosial yang besar. Sejumlah besar anak-anak di terlantarkan setiap tahun, dan beberapa anak-anak ini menghabiskan hidup mereka di jalanan, dalam cengkeraman obat-obatan dan prostitusi. Gambaran mengenai Akhir Zaman ini digambarkan dalam hadits oleh Nabi Muhammad SAW. 1400 tahun sebelumnya:

Anak-anak dari perzinahan akan tumbuh jumlahnya. Banyak orang akan berzinah dengan perempuan di tengah jalan. (Muhammad bin Abd ar-Rasul Barzanji, Al-Isha'ah li Ashrat as-Sa'ah, hal 140.)

Seperti telah kita lihat, banyak masyarakat di berbagai negara menganggap penyimpangan dan amoralitas sebagai sesuatu yang sah dan hal ini merupakan penutup yang sempurna untuk Darwinisme dalam menyebarkan kemarahan, perang dan memakan apa yang haram secara luas. Pada akhir zaman kita menyaksikan degenerasi moral yang komprehensif dan besar di karena penyimpangan mentalitas  telah tersebar di seluruh dunia. Semua kondisi yang diperlukan bagi keberadaan dan kelangsungan hidup masyarakat tak lagi terkendali pada Akhir zaman. Hal ini terjadi ketika masyarakat memiliki struktur sistim paham Darwinis.

Di bawah pengaruh media Darwinis di banyak negara, konsep mereka menggambarkan sebagai imoralitas dan mengutuk keras apa yang dianggap benar oleh orang pada 50-60 tahun yang lalu (tata karma, sopan santun, dan nilai agama). Kenyataannya, bagaimanapun, bahwa perzinahan adalah dosa kejahatan yang mengerikan dan dikutuk oleh Allah. Allah mengungkapkan dalam satu ayat:

Ini adalah tindakan tidak senonoh, cara yang jahat. (Surat al-Isra', 32) (QS. Al-Isra ', 32)

Segala Bentuk Kejahatan Akan Dikagumi di Akhir Zaman dan Dosa Akan Dianggap Sebagai sah

Nabi kita Muhammad SAW. mengatakan bahwa di Akhir Zaman orang-orang kafir dalam masyarakat seluruhnya akan membalikkan punggung mereka pada nilai-nilai moral Al-Qur'an dan hal-hal yang melanggar hukum akan dianggap sah:


Imam Mahdi As. akan muncul setelah terjadinya fitnah keji seperti itu, dimana semua larangan dianggap sebagai sah. (Ibnu Hajar al-Haythami,-Mukhtashar fi Al-Qawl al `Alamat al-Mahdi al-Muntazar, hal 23)

"Hal-hal yang haram dianggap sah ... adalah salah satu tanda Hari Pengadilan." (Imam Sharani, Kematian-Hari Penghakiman-The akhirat, hal 454)

Akhir Zaman akan tiba ketika segala macam tempat yang jahat mendominasi, dan saat ini sebenarnya yang diinginkan oleh bagian tertentu dari masyarakat. Di dalam Al-Quran, Allah menyarankan orang untuk berperilaku sesuai dengan hati nurani yang baik. Segala kejahatan dan keburukan ini akan menjadi kenyataan ketika semua kejahatan yang tersebar di masyarakat di lakukan secara sengaja dan mengajarkannya seolah-olah mereka hukum di sekolah-sekolah dan tempat kerja serta ide-ide sesat dianggap sebagai suatu kebenaran yang dibenarkan berkembang. Moral kebajikan, cinta, hormat, loyalitas, pemahaman, dan kerendahan hati digantikan dengan menipu, penipuan, kekejaman, keegoisan dan kepentingan pribadi. Dalam masyarakat di negara urusan atau hal yang buruk berlaku, perawatan atau hukum akan diambil alih untuk menjaga kejahatan-kejahatan yang dominan dan kuat serta banyak digunakan juga dibuat dari kebohongan. Kemunafikan mendominasi di mana-mana dalam masyarakat yang mengalami keruntuhan moral ini. Ketidakamanan ditimbulkan oleh karena kemunafikan dan kepentingan pribadi (keegoisan) di mana-mana.

Iri hati (cemburu) pasti di barisan terdepan. Hal ini bahkan didorong dalam masyarakat sebagai manifestasi cinta. Sementara kerendahan hati yang dipuji dalam Al Qur'an, namun masyarakat dianjurkan untuk menjadi arogan dan meremehkan serta menindas satu sama lain. Salah satu konsekuensi terburuk dari hal ini adalah penyebaran agresi, keserakahan, dan kurangnya kasih sayang.


Namun Allah yang Maha Kuasa kepada kita atas posisi orang sombong, berfirman:


Adapun kaum 'Aad maka mereka menyombongkan diri di muka bumi tanpa alasan yang benar dan berkata: "Siapakah yang lebih besar kekuatannya dari kami?" Dan apakah mereka itu tidak memperhatikan bahwa Allah Yang menciptakan mereka adalah lebih besar kekuatan-Nya daripada mereka? Dan adalah mereka mengingkari tanda-tanda (kekuatan) Kami. (QS. Al-Surah Fussilat, 15)

Nilai-nilai moral Al-Quran memberitahukan semua orang untuk mencintai satu sama lain dan memegang hak-hak mereka atas mereka sendiri, tetapi gagasan kelangsungan hidup yang kuat dan diuntungkan dengan membawa ideologi Darwinis telah menjadi menetap di masyarakat. Bagi mereka, ada iklim perjuangan sampai mati. Cara berpikir mereka keliru, "Manusia adalah satu spesies hewan. Untuk kata lain, manusia juga harus hidup oleh hukum rimba dunia.” Logika ini datang dan mendominasi di masyarakat adalah salah satu bukti bahwa masyarakat di Akhir Zaman akan berbeda dan lebih bermasalah dibandingkan dengan waktu lain .


Logika Darwinis bahkan telah pergi begitu jauh dengan mempertahankan perkosaan itu adalah "sangat perilaku alam" yang telah diturunkan dari leluhur manusia yaitu hewan. Menurut mereka, pemerkosaan dan homoseksualitas merupakan produk dari seleksi alam. Ketika setiap penyimpangan dianggap berasal dari anggapan yang "alami" maka ha ini menyebabkan mereka mudah untuk membenarkan sesuatu melalui saran palsu. Dalam mengindoktrinasi beberapa orang, cara mereka adalah dengan mengubah pola fikir atau faham mereka dari kenyataan bahwa penyimpangan semacam itu melanggar hukum dan tidak bermoral serta membuat mereka berpikir ini adalah bentuk alami dan genetik perilaku yang telah turun dari seharusnya leluhur mereka sehingga membuatnya sangat mudah untuk menyebarkan kejahatan tersebut.

Namun semua penyimpangan yang melanggar hukum dalam Al-Quran. Our Almighty Lord says: Tuhan kami Maha Kuasa mengatakan:


”Mengapa kamu mendatangi jenis lelaki di antara manusia? dan kamu tinggalkan isteri-isteri yang dijadikan oleh Tuhanmu untukmu, bahkan kamu adalah orang-orang yang melampaui batas." (QS. Ash-Shuara, 165-166)

2010-04-28 16:07:46

Presentasi| tentang situs ini | Buat homepage Anda | tambahkan ke favorit | RSS Feed
Semua materi dapat dikopi,dicetak, dan didistribusikan berdasarkan situs ini
(c) All publication rights of the personal photos of Mr. Adnan Oktar that are present in our website and in all other Harun Yahya works belong to Global Publication Ltd. Co. They cannot be used or published without prior consent even if used partially.
© 1994 Harun Yahya. www.harunyahya.com
page_top