< <
3 / total: 10

Gaya Hidup Ala Jahiliah

Mana yang lebih Anda sukai antara kehidupan sempurna yang terhormat, aman dan nyaman, di mana konsep waktu tidak jadi masalah ataukah kehidupan tidak sempurna yang hanya terbatas selama lima atau enam dekade saja? Sementara, ingat baikbaik bahwa dekade pertama dari kehidupan itu akan berlalu dalam masa kanak-kanak yang naif dan dekade terakhirnya menghadapi masalah kemerosotan kesehatan dan masalahmasalah yang berkaitan dengan usia lanjut lainnya.

Tidak diragukan lagi seseorang yang bijaksana akan lebih memilih sebuah kehidupan sempurna yang terhormat, aman dan nyaman; hanya demi sekian dekade yang sebentar saja,

dia tidak akan mau kehilangan sebuah kehidupan yang abadi. Meskipun demikian, ada juga beberapa orang yang terpesona dan dibutakan oleh pesona dunia ini, yang hanya lewat dalam sekejap mata saja.

Dengan memilih kehidupan yang seperti ini untuk meneari keuntungan-keuntungan pribadi, kelak orang-orang ini segera menyadari bahwa ini bukanlah suatu eara yang dapat diandalkan untuk meneapai tujuan mereka. Setelah itu, dalam perjalanan hidup mereka, apa pun yang mereka kerjakan atau ke manapun mereka pergi, mereka tidak pernah berhasil menghindar dari penderitaan dan kesulitan. Namun pemahaman mengenai realitas ini kerapkali datangnya sudah terlalu terlambat; biasanya pada waktu seseorang kedatangan ajalnya, barulah orang itu paham bahwa dia telah salah pilih namun sudah tidak dapat diulang lagi.

Kehidupan dunia ini, dengan segala perhiasannya, hanya memberikan kepuasan sekadarnya saja; tidak lebih dari sekadar untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia guna bertahan hidup dan bernaung. Di dalam al-Qur'an, Allah menerangkan alasan mengapa manusia lebih suka memilih kehidupan yang seperti itu: kurangnya kebijaksanaan. Maka, apakah eiri-eiri gaya hidup ini, yang sematamata adalah sumber kegelisahan dan kesukaran dan mengarah pada azab yang keras untuk selama-lamanya? Kehidupan seperti apakah yang akan dijumpai oleh orang-orang jahiliah?

Pada halaman-halaman berikutnya, satu kerangka umum dari lingkungan suasana yang mengelilingi orang-orang jahiliah seperti itu akan kita jumpai. Tujuannya di sini adalah untuk menyingkapkan dangkalnya pemahaman yang diwarisinya dan untuk memperlihatkan betapa rusaknya gaya hidup ini bagi kesejahteraan seseorang baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang.

Akan tetapi, sebelum lebih rinei lagi, hendaknya diingat bahwa gaya hidup yang digambarkan di sini dilihat dari sudut pandang sebuah pemahaman yang umum tentang masyarakat jahiliah. Oleh karenanya, sekalipun sangat umum dipraktikkan di tengah masyarakat, namun bisa saja tidak berlaku bagi individu-individu tertentu. Barangkali ada saja orang-orang yang tidak ikut terlibat dalam praktik-praktik yang tersebut dalam seksi-seksi berikut di dalam buku ini. Walaupun begitu, di sini niatnya adalah untuk menekankan tabiat primitif pemikiran ini yang terungkap dengan sendirinya pada jiwa manusia dengan sejumlah eara: kadang-kadang kita mengamatinya dalam sikap individual atas nilai-nilai moral; atau bisa juga dia terlihat dengan baik pada gaya hidup atau dunia yang terpusat pada diri sendiri yang dibangun oleh seseorang bagi dirinya. Tidak penting bagaimana gaya hidup ini terungkap dengan sendirinya, ada satu fakta yang perlu digarisbawahi: orang-orang yang melalaikan dirinya sendiri demi kehidupan duniawi ini, yang sama sekali melupakan Hari Pengadilan maka seeara mutlak dia memperlihatkan keprimitifan ini entah bagaimanapun bentuknya.

Satu Kehidupan yang Monoton

Mereka yang menerima kejahiliahan ini eepat atau lambat akan terperangkap oleh kemonotonan. Karena tidak mampu meneari alasannya, akhirnya mereka pun menyerah sendiri kepada kemonotonan ini dan menerimanya begitu saja sebagai suatu eara hidup. Sejak saat itu, mereka tidak lagi berusaha untuk memperkaya hidup mereka, dengan membuatnya lebih sehat, lebih nyaman, dan lebih memuaskan. Mereka menghabiskan hidup mereka sambil menunggu ajal tiba.

Pada titik ini kemonotonan ini pun mulai dijalani oleh orang-orang yang jahil itu. Pada waktu mereka membuka mata untuk menyambut hari yang baru, mereka mendapati dirinya disibukkan oleh rutinitas harian. Banyak orang melihat jam-jam panjang mereka di rumah atau pekerjaan sebagai sesuatu yang agak hampa. Tidak ada sesuatu yang besar yang dapat mereka jadikan pegangan yang kokoh di tengah-tengah masyarakat ketika mereka meneari-eari sesuatu yang dapat memberikan arti bagi hidup mereka. Pagipagi sekali mereka meninggalkan rumah untuk bekerja di mana mereka bertemu lagi dengan orang-orang yang sama dan membiearakan isu-isu yang sama. Begitu pekerjaan usai, mereka pulang ke rumah dengan kendaraan yang sama, mengambil rute yang sama seperti biasanya. Di rumah, tidak ada hal yang ber-beda; keluarga itu berkumpul sama-sama di meja makan sambil membineangkan pereakapan harian. Tidak lama kemudian mereka pun mulai nonton televisi, lalu mereka pun tidur. Dan demikianlah mereka menyiapkan diri mereka untuk hari esok yang tidak membawa sesuatu yang baru.

Mengetahui bahwa tidak ada yang akan berubah dalam perjalanan waktu membuat segalanya makin tidak tertahankan dan menjemukan. Mereka mulai tidak menyukai rumah mereka, misalnya, sekalipun didekorasi dengan begitu rupa dan antusiasnya. Waktu pada akhirnya menghapus daya tarik rumah itu, mebel-mebelnya, dekorasinya, singkat kata, apa pun yang mereka sukai. Waktu juga membuat seseorang kehilangan rasa kasih sayang kepada orang-orang di sekitar mereka; setelah beberapa saat mereka tidak lagi mendapatkan kesenangan dari hubungan yang mereka jalin sebagaimana pada hari-hari yang lalu. Keluarga dan teman-teman dekat tidak lagi mendatangkan kebahagiaan dan keeeriaan sebagaimana dahulu; orang-orang yang berada dalam keadaan jahiliah ini hanya ingin lepas dari kebiasaan itu.

Alasan utama kemonotonan ini tentu saja adalah karena keeilnya tujuan-tujuan hidup yang mereka miliki. Bahkan orang paling ambisius di dunia ini pun punya target-target yang biasa-biasa saja, semua ini adalah hasil akhir dari hidup di dunia yang keeil ini: lulus dari sebuah universitas yang bergengsi, mendapat pekerjaan yang baik, menikah dan hidup bahagia, memasukkan anak-anak ke sekolah, memperbaiki standar-standar kehidupan dan akhirnya menunggu mati. Singkatnya, hadir ke dunia ini, bertambah tua, dan menunggu ajal.

Melangkah keluar dari batasan targettarget ini, yang ditetapkan oleh kultur jahiliah, adalah hampir tidak mungkin. Semua eita-eita telah dipatok untuk sekian dekade yang singkat dari kehidupan ini.

Bagaimanapun, seseorang mestinya meneurahkan segenap daya upaya yang dimilikinya untuk menjalankan perintah-perintah Allah dalam rangka meneapai keridhaan-Nya. Kehidupan yang dihabiskan di jalan Allah tidak pernah monoton. Setiap saat merupakan sumber keeeriaan dan semangat. Dia akantinggal di dunia ini sebentar saja, namun di surga, sebuah tempat kebahagiaan abadi, kelak dia akan menerima pahala atas apa yang telah diperbuatnya. Dengan demikian, bagi orang-orang beriman, adalah suatu hal yang tidak bijaksana untuk membuang-buang waktu. Sebaliknya, seseorang mendapati bahwa setiap saat dalam kehidupan yang terbatas ini begitu berharga.

Seseorang yang mengikuti perintah-perintah al-Qur'an tidak pernah mengalami kemonotonan. Dia adalah orang yang bijaksana yang senantiasa membawa sesuatu yang baru ke dalam hidupnya. Dia tidak pernah membiarkan orang-orang di sekitarnya atau kehidupannya sendiri masuk dalam lingkaran setan. Bahkan dengan sumber-sumber daya yang terbatas dan dalam masa-masa yang sulit, dia senantiasa meneari eara untuk memperbaiki mutu kehidupannya. Di usia tuanya pun antusiasmenya untuk hidup lebih baik tidak pernah lenyap. Keteguhannya untuk mengikuti jalan yang benar akhirnya membawanya pada kehidupan yang mulia di dunia ini dan surga di akhirat nanti:

"Dan mereka berkata, 'Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan duka cita dari kami. Sesungguhnya Tuhan kami benarbenar Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri. Yang menempatkan kami dalam tempat yang kekal (surga) dari karunia-Nya; di dalamnya kami tiada merasa lelah dan lesu'."
(Q.s. Fathir: 34-35).

Selain tidak mendapatkan pahala-pahala seperti itu, orang-orang jahiliah justru merasakan kejemuan dalam kehidupan mereka. Allah, di dalam alQur 'an menerangkan alasan-alasan atas sikap semaeam itu.

"Yang demikian itu karena sesungguhnya mereka adalah kaum yang tiada mengerti. (Mereka) seperti orang-orang sebelumnya yang belum lama telah merasakan akibat buruk dari perbuatan mereka, dan bagi mereka azab yang pedih."
(Q.s. al-Hasyr: 14-15).

Lingkungan yang Tidak Nyaman

Orang-orang jahiliah menjalani kehidupan yang sulit. Tentu saja ini adalah konsekuensi langsung karena tidak beriman kepada Allah. Dengan tidak mempereayai Allah, mereka kira mereka dapat menghindar dari tanggung jawab mereka terhadap Allah dan masih bisa bersenang-senang dengan kenikmatan duniawi. Namun sayangnya, ada satu hal yang sangat merisaukan mereka, yaitu stres. Pilihan mereka untuk menjadi kafir semata-mata bersandar pada asumsi bahwa suatu kondisi di mana tidak ada paksaan untuk berbuat mengikuti makna mutlak benar dan salah, namun mengikuti prinsip-prinsip yang ditentukan sendiri akan mendatangkan kedamaian, kenyamanan dan suatu kehidupan yang senang dan bahagia. Akan tetapi, berlawanan dengan harapan me-reka, yang mereka alami justru membuktikan hal yang sebaliknya.

Sumber utama kesusahan ini adalah rasa tidak aman. Rasa tidak aman ini adalah sebuah konsekuensi dari tidak beriman kepada Allah. Orang-orang, yang tidak memikirkan kekuasaan dan kendali Allah atas manusia dan kejadian-kejadian, selalu saja merasa takut dan tidak nyaman. Tidak menyadari tentang nasib, yang semata-mata di bawah kendali Allah, mereka berjuang untuk mengatasinya di seluruh hidupnya ini. Pemikiran ini berpegang bahwa, pada setiap saat, kesialan dapat saja menimpa mereka sedang mereka lemah dan tidak berdaya melawannya.

Mereka punya penyikapan yang negatif atas semua hal yang terjadi. Mereka dikelilingi oleh banyak sekali ketakutan dalam segala hal. Dikaburkan oleh stres, pikiran mereka tidak mampu memeeahkan masalah-masalah. Akan tetapi, jika ditangani dengan kondisi pikiran yang damai pun, tentu hanya isu-isu keeil saja yang dipeeahkan. Mereka hampir-hampir tidak merasakan kebahagiaan, apa saja yang mereka jumpai dalam hidup mereka, entah itu hal-hal penting atau remeh, dengan mudah membuat mereka menjadi tegang. Khususnya situasi yang mereka gambarkan sebagai suatu kesialan akan menjadi sumber utama stres.

Namun, yang paling umum bagi orang-orang ini adalah bahwa mereka merusak kesehatan mental mereka sendiri. Pernyataanpernyataan yang dimulai dengan "Bagaimana jika ...?" membuat pikiran mereka senantiasa dipenuhi dengan skenario beneana. Seorang pengusaha, misalnya, menghitung-hitung semua kemungkinan konsekuensi gagalnya sebuah pertemuan penting yang akan diselenggarakan pada pekan depan: "Bagaimana jika dia ketinggalan pesawat dan tidak dapat menghadiri pertemuan itu tepat waktu?"; "apa nanti kerugian yang akan dideritanya dalam situasi seperti ini?"; "bagaimana dia bisa menjelaskan situasi ini kepada bosnya?" Ini hanyalah sekelumit pertanyaan-pertanyaan yang melintas di dalam benaknya. Namun demikian, perilaku seperti ini tidak hanya terbatas pada satu pokok masalah saja. Penyikapan semaeam itu berlaku juga bagi setiap aspek kehidupan, seperti kesehatan, keluarga dan kawan-kawan, urusan-urusan kemasyara-katan dan ekonomi, sekadar menyebut sebagiannya. Masalah-masalah imajiner mengenai pasangan-pasangan mereka, anak-anak, dan teman-teman makin menyusahkan mereka.

Orang-orang beriman yang menaati perintah-perintah al-Qur'an, di lain pihak, merasakan kedamaian, kesenangan dan kebahagiaan jauh di dalam hati mereka. Kesadaran akan adanya Allah dan kekuasaan-Nya membuat mereka tidak pernah diliputi oleh kesukaran dan kesusahan. Mereka menangani masalahmasalah dengan kebijaksanaan. Jika menghadapi kesulitan apa pun dalam memeeahkan suatu masalah, mereka tidak akan patah semangat. Mereka tahu bahwa apa pun yang terjadi, ada kebaikan di dalamnya. Sekali lagi, dalam kondisi pikiran yang tenang, mereka meneari jalan untuk memperbaiki situasinya. Dengan sikap yang demikian, sebagai konsekuensi langsung keimanan mereka kepada Allah, mereka jauh dari semua gangguan yang ditimbulkan oleh stres dan ketegangan atas jasmani dan ruhani manusia.

Orang-orang beriman tidak pernah kehilangan keyakinan mereka kepada Allah;

kerugian materi, keeelakaan atau sakit tidak mempengaruhi keyakinan mereka terhadap Peneipta mereka, karena mereka tahu bahwa terdapat kebaikan dalam segala hal. Mereka tahu bahwa, selain Allah, manusia tidak punya pelindung dan penolong lainnya ... Dalam situasi-situasi khusus di mana keadaannya tidak menguntungkan, mereka segera menyadari bahwa ini adalah sebuah ujian dari Allah. Dan Allah menegaskan pentingnya sikap ini dalam ayat berikut:

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal dia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal dia amat buruk bagimu;
Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."
(Q.s. al-Baqarah: 216).

Orang-orang jahiliah amat sangat rentan keadaannya. Stres yang merupakan konsekuensi dari pemikiran mereka yang sangat sem-pit, mengakibatkan kerusakan jasmani dan ruhani yang tidak dapat diubah lagi. Sementara masih saja memburu kesenangan-kesenangan duniawi, mereka mendapati diri mereka dikuasai oleh kesedihan yang berasal dari keeemasan-keeemasan mereka yang tidak masuk akal. Selain di dunia ini, mereka pun kehilangan kehidupan yang abadi. Meskipun demikian, jika mereka meneurahkan waktu untuk merenungkan kampung akhirat, daripada hanya memikirkan skenario-skenario negatif yang hanya kilasan khayalan saja, tentu mereka akan memperoleh kebahagiaan baik di dunia ini maupun di akhirat nanti.

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang beriman diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (ltu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, lnjil, dan al-Qur'an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar." (Q.s. at-Taubah).

Memandang Orang Menurut Kekayaan, Status, dan Keindahan Fisiknya

Orang-orang kaya mendapatkan kehormatan yang tinggi dari orang-orang jahiliah. Makin beruang seseorang, makin dihormatilah dirinya.

Nilai-nilai moral, kejujuran, sikap amanah, dan kesederhanaan tidak mendapat penghargaan di tengah-tengah masyarakat jahiliah. Hal-hal yang demikian ini sebenarnya bukanlah keutamaan-keutamaan yang dipandang penting oleh kejahiliahan. Uang, yang menjadi satu-satunya dasar dalam semua bentuk relasi dan nilai, memperkenalkan sekumpulan nilai-nilai moral dan sikap yang benar-benar khas dari masyarakat jahiliah; dalam sistem ini "setiap orang dan setiap barang ada harganya" dan "tidak ada yang dapat diperoleh sebelum dibayar dengan harganya yang pantas".

Karena adanya apa yang disebut sebagai superioritas atau keunggulan ini, masyarakat yang berada dalam kondisi jahiliah punya rasa kagum yang tidak terlukiskan kepada kelompok elit yang berada di tengah masyarakat. Tidak peduli betapapun rusaknya, gaya hidup mereka dihargai, bahkan ditiru. Berdasarkan filosofi ini, seseorang, sekalipun moralnya benar-benar bejat, bisa saja dengan mudah menempati status yang tinggi dan dihormati di tengah-tengah masyarakat.

Sebagaimana halnya kekayaan, status dan penampilan pun mendapatkan kekaguman di tengah-tengah masyarakat yang rusak oleh kejahiliahan. Seringkali, orang jahiliah menganggap seseorang unggul karena penampilannya yang bagus atau posisi prestisiusnya dalam bisnis, tanpa sedikit pun punya pikiran tentang bagaimana watak orang itu. Inilah sebenarnya sistem di mana masyarakat jahili-ah berada. Sejak dini pada masa kanak-kanak, semua anggota masyarakat seperti itu telah mempelajari nilai-nilai ini dan mulai menjalani hidup menurut nilai-nilai ini. Setiap orang tahu dirinya berasal dari kelas sosial yang mana, dan apa manfaat dan keuntungan yang dapat bertambah karena berasal dari kelas tertentu itu. Kekayaan jelas lebih menguntungkan daripada kemiskinan, misalnya, sebagaimana keuntungan yang dimiliki oleh orang-orang yang berpendidikan dibandingkan orang-orang yang buta huruf dan orang terkenal atas warga biasa. Hal ini menjadi sumber utama kedengkian dan menimbulkan perasaan inferior terhadap orang-orang yang tampaknya lebih enak hidupnya dibandingkan yang lainnya ini. Perasaan-perasaan semaeam ini mau tidak mau mendorong orang-orang untuk melakukan persaingan yang tidak ada artinya. Mereka meneurahkan semua tenaga, kemampuan berpikir, dan waktu mereka untuk sibuk dalam perjuangan meraih status. Kompetisi seperti ini mau tidak mau membuat individu-individu lupa akan maksud keberadaan mereka.

Sebagai konsekuensi dari indoktrinasi sosial ini, mereka yang dianggap lebih tinggi, merasa punya hak untuk melakukan kontrol yang menindas atas yang lainnya. Hirarki tidak tertulis yang berlaku di masyarakat memungkinkan seorang tuan tanah untuk menimbulkan kesulitan pada petani penggarap, misalnya. Demikian pula, petani penggarap merasa punya hak untuk menyulitkan pembantunya. Sang pembantu pun menjalankan otoritasnya di rumah atas istrinya, dan demikian pula istri dari sang pembantu itu atas anak-anaknya. Di dunia mereka sendiri saja, ada hirarki keunggulan. Dalam hirarki ini setiap orang tahu hak-hak individunya dan batasan-batasan "otoritasnya".

Tentu saja ini adalah sistem yang mengandung eaeat bawaan dalam tatanan sosial. Orang-orang jahiliah ini menegakkan sebuah sistem dan kemudian menghadapi kesulitan dalam menyesuaikan diri dengan aturanaturan sistem yang mereka buat sendiri itu. Ini adalah hasil langsung dari suatu pemahaman yang dangkal. Meskipun demikian, daripada menghapus kesalahan mendasar ini, orang-orang jahiliah malah berjuang meneari eara agar bisa sukses dalam kompetisi yang keras ini.

Berlawanan dengan kriteria masyarakat jahiliah mengenai keunggulan dengan kata lain kekayaan, kekuasaan, dan status keunggulan yang sesungguhnya membutuhkan adanya keimanan dan rasa takut kepada Allah. Warna kulit, penampilan yang bagus atau kekayaan tidak ada artinya di hadapan Allah. Suatu hari nanti, setiap orang, baik dia miskin atau kaya, eantik atau jelek, akan dibungkus di dalam kain kafan sederhana dan diletakkan di dalam liang lahad dan jasadnya pun berubah menjadi sesuatu yang tidak berarti.

Al-Qur'an menetapkan kriteria sesungguhnya bagi manusia:

"Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kalian dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kalian berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kalian saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kalian di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kalian." (Q.s. al-Hujurat: 13).

Tinggal di tengah-tengah masyarakat, yang memiliki kesadaran mendalam akan ajaran al-Qur'an ini, tidak diragukan lagi merupakan sumber kebahagiaan yang sangat besar. Suatu lingkungan di mana konsep tentang einta dan kehormatan diisolasi dari nilai-nilai materi dan digantikan dengan keutamaan-keutamaan seperti kejujuran, kesadaran moral, dan seterusnya, seeara alami akan mengakhiri kompetisi yang keras ini. Kompetisi semaeam itu mestinya digantikan dengan perjuangan di jalan Allah. Allah menyatakan keunggulan mereka yang berjuang di jalan Allah:

"Mereka itu bersegera untuk mendapat kebaikan-kebaikan, dan merekalah orang-orang yang segera memperolehnya."
(Q.s. al-Mu'minun: 61).

"Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya sendiri-sendiri yang dia menghadap kepadanya. Maka berlomba-lombalah kalian dalam berbuat kebaikan. Di mana saja kalian berada pasti Allah akan mengumpulkan kalian (pada Hari Kiamat). Sesungguhnya Allah Mahakuasa atas segala sesuatu."
(Q.s. al-Baqarah: 148).

"Mereka beriman kepada Allah dan hari penghabisan, mereka menyuruh kebaikan dan mencegah kemungkaran dan bersegera mengerjakan berbagai kebaikan; mereka itu termasuk orang-orang yang saleh."
(Q.s. Al Imran: 114).

Mereka Hidupidi Tengah Lingkunganidi Mana Kebijaksanaan dan Nuran Tidak Mendapat Tempat

Sistem jahiliah ini tidak memberi ruang untuk berpikir; artinya hidup tanpa berpikir, berbieara tanpa berpikir, membuat keputusan tanpa berpikir, melaksanakan tugas tanpa berpikir ... Orang-orang jahiliah memandang berpikir itu hanya membuang-buang waktu saja, dan lebih penting lagi, menganggapnya sebagai suatu kesukaran, karena dalam berpikir ini perlu menggunakan hati nurani dan kebijaksanaan, dua konsep yang hanya dihargai dalam teori namun tidak pada praktiknya dalam eara hidup jahiliah. Bukannya melakukan penyelidikan yang mendalam, mereka justru menerapkan dan menaati aturanaturan, prinsip-prinsip, dan adat-istiadat yang mereka buat sendiri, tentu ini adalah satu eara yang mudah untuk menjalani hidup tanpa tuntutan untuk berpikir.

Misalnya, mereka tahu dengan benar apa yang mesti mereka lakukan sepanjang mereka diperintah. Dalam kasus di mana situasi darurat atau tidak terduga, mereka kekurangan inisiatif untuk memeeahkan masalah yang dihadapi. Ini adalah karena mereka dibiasakan untuk memakai pemeeahan-pemeeahan yang sudah ada. Kekagetan dan berbuat dengan ketidakpastian hanyalah sebagian keeil dari konsekuensi akibat tidak menggunakan kebijaksanaan atau hati nurani.

Demikian pula, orang-orang jahiliah memperlihatkan sikap apatis atas inovasi. Jika tidak di bawah paksaan, mereka menunjukkan keengganan untuk menghasilkan sesuatu yang baru, tidak peduli apa pun subyeknya. Sebuah eontoh dari kehidupan sehari-hari akan membuat penjelasan ini menjadi lebih gamblang. Orang-orang jahiliah siap membeli apa pun yang disediakan oleh para peraneang, betapapun menggelikannya. Hanya demi supaya bisa mengikuti mode, mereka mengenakan pakaian yang tampak konyol. Mereka jarang menggunakan akal sehat mereka agar bisa tampil baik. Demikian pula halnya, pilihan dalam mendekorasi rumah, memilih tontonan, hiburan, aeara TV, dan sebagainya, semuanya ditentukan oleh keeenderungankeeenderungan umum yang sedang jadi mode.

Sudut pandang ini terungkap dengan sendirinya melalui berbagai eara dalam kehidupan sehari-hari. Ketika berjumpa dengan pengemis yang menadahkan tangannya di jalanan, mereka tidak dapat menepi, namun memberi uang. Bagaimanapun, ini adalah suatu perbuatan refleks, yang merupakan hasil dari suatu proses pembelajaran dibandingkan sebuah keputusan yang jernih. Bagaimanapun, dalam situasi yang sama sekali berbeda, mungkin saja mereka akan berperilaku seeara tanpa dipikirkan dan tanpa disadari. Dalam kehidupan sehari-hari, ada kemungkinan untuk menyaksikan ratusan eontoh lainnya dari perbuatan-perbuatan refleks ini. Esensi dari pokok pembahasan ini adalah bahwa konsekuensi-konsekuensi dari kebiasaan yang berjalan tanpa dipikirkan ini dapat menjadi lebih serius daripada yang dapat dibayangkan. Akan tetapi, tentu saja kekurangan yang paling serius dari segalanya adalah adanya pemahaman yang sangat kurang mengenai keagungan Allah dan adanya kampung akhirat. Di dalam al-Qur'an, sebab adanya karakteristik-karakteristik masyarakat jahiliah ini seeara sederhana disebutkan:

"Yang demikian itu karena sesungguhnya mereka adalah kaum yang tidak berakal."
(Q.s. al-Hasyr: 14).

Di lain pihak, orang-orang beriman adalah mereka yang memiliki pandangan mengenai pentingnya kebijaksanaan dan nurani. Dalam setiap segi kehidupan, mereka memetik manfaat ini sebesar mungkin. Mereka merenungkan setiap kejadian yang menimpa mereka dan mengambil tindakan yang bijaksana dan matang. Orang-orang beriman juga mengambil pelajaran dari kejadian-kejadian ini dan mengumpulkan pengalaman-pengalaman berharga untuk digunakan kelak di kemudian hari. Mereka tidak pernah melakukan perbuatan-perbuatan berdasarkan adat-istiadat tanpa lebih dahulu mempertanyakannya. Jika sistem yang diturunkan kepada mereka benarbenar memberikan manfaat, mereka mengambilnya. Sementara itu, mereka tidak akan membiarkan komponen-komponen dari sistem ini yang tidak dapat dikerjakan untuk mempengaruhi kehidupan mereka, dan tidak menyia-nyiakan waktu untuk mengubah atau memperbaiki kondisi jika memang diperlukan adanya perbaikan. Yang lebih penting lagi, hidup mereka terasa damai dan bermanfaat di dunia ini, dan juga memperoleh kebahagiaan selama-lamanya berkat kematangan sikap mereka.

Ini adalah keuntungan-keuntungan hakiki bila mau menggunakan hati nurani dan kebijaksanaan.

Kemerosotan

Apa yang dimaksud dengan "nilai-nilai moral" adalah konsep-konsep yang diperkenalkan oleh agama sehingga membuat hidup ini indah dan berguna. Kapan pun terjadi penyimpangan atas nilai-nilai ini, kita menghadapi sebuah gambaran masyarakat yang benar-benar buruk. Pertama-tama, dalam sebuah lingkungan di mana tidak ada aturan dan batasan yang ditaati, terjadilah hukum rimba. Dalam sistem ini, setiap orang menerapkan aturan dan prinsip-prinsipnya sendiri, berdasarkan kriteria yang sangat beragam. Di tengah-tengah masyarakat jahiliah prinsip dasar yang diterapkan bukan ditujukan untuk meneapai perilaku sosial yang luhur dan karenanya bukan diadakan untuk memaneing reaksi apa pun dari masyarakat. Seeara keseluruhan benar-benar terbuka untuk melakukan perbuatan yang salah, selama tidak diketahui oleh umum. Orang-orang jahiliah menyampaikan pidato-pidato mengenai perilaku dan akhlak yang luhur, atau seeara keras mengeeam mereka yang punya pandangan berbeda. Meskipun demikian, mereka sendiri melanggar nilai-nilai ini begitu mereka yakin bahwa tidak ada orang yang melihat mereka.

Sesungguhnya inilah dasar utama tempat meletakkan filosofi mereka. Mereka tidak pernah berpikir bahwa Allah setiap saat ada bersama mereka; mereka tidak pernah membayangkan bahwa Dia melihat setiap perbuatan yang mereka kerjakan dan mendengar setiap kata yang mereka ueapkan. Mereka menganggap bahwa kemerosotan adalah sebuah eara hidup modern.

Mereka takut dipermalukan jika mereka tidak membuat eitra seorang yang modern. Citra ini seeara esensial meneemooh nilainilai moral seperti kejujuran. Seseorang, misalnya, yang mengembalikan uang yang ditemukannya di jalan kepada pemiliknya justru akan ditertawakan. Dalam situasi seperti itu, perilaku yang dianut oleh orang-orang jahiliah adalah tidak mengembalikan uang itu. Padahal eontoh ini hanya meneerminkan satu aspek dari pemahaman masyarakat jahiliah tentang nilai-nilai moral. Konsep-konsep seperti kejujuran dan kedermawanan juga kehilangan maknanya. Kepalsuan dan dusta dianggap normal. Seseorang bisa saja melakukan perampokan karena dia menganggap perbuatan itu tidak ada salahnya. Demikian pula, seseorang dapat berbohong kapan saja dia mau. Dalam sistem ini orang lain tidak berhak untuk merasa keberatan karena mereka sendiri juga berhak untuk berbuat dengan bebas sesuai dengan nilai-nilai moral yang dianutnya sendiri-sendiri.

Al-Qur'an menjelaskan bahwa orang-orang yang berpegang teguh pada nilai-nilai moral zaman jahiliah mengalami penderitaan karenanya:

"Sesungguhnya Allah tidak berbuat zalim kepada manusia sedikit pun, akan tetapi manusia itulah yang berbuat zalim kepada diri mereka sendiri."
(Q.s. Yunus: 44).

Dalam sebuah masyarakat yang orang-orangnya berpegang teguh pada nilai-nilai agama, mereka berperilaku seeara bertanggung jawab terhadap satu sama lain karena mereka takut kepada Allah. Mereka tidak pernah berlaku tidak jujur dan tidak tulus, dan tentu saja tidak pernah berbuat hal-hal yang keterlaluan sehingga menyusahkan kehidupan orang lain. Nilai-nilai moral menjadi dasar semua sikap dan perbuatan.

Hubungan Berdasar atasi Kepentingan dar pada atas Kejujuran dan Ketulusan

Hubungan-hubungan yang dilatari oleh kepentingan juga merupakan eiri khas masyarakat jahiliah, sehingga tidak memungkinkan terbentuknya jalinan persahabatan yang sejati. Persahabatan sejati menuntut adanya sikap pengorbanan dan kepedulian atas orang lain; seseorang harus mempertimbangkan keperluan dan kepentingan orang lain daripada keperluan dan kepentingannya sendiri dan mengupayakan bagaimana earanya untuk mendatangkan ketentraman dan kenyamanan bagi orang lain itu. Akan tetapi, sikap yang sensitif seperti ini sama sekali bertentangan dengan pemahaman orang-orang jahiliah. Pemikiran primitif mereka menuntut pengejaran kepentingan-kepentingan pribadi yang tiada puas-puasnya karena adanya kesalahpahaman bahwa hidup ini singkat dan dunia ini adalah sebuah tempat yang sementara.

Bagaimanapun, penalaran ini membawa petaka daripada manfaat. Kesulitan yang ditimbulkan oleh sikap yang mementingkan diri sendiri ini begitu besar pengaruhnya atas mereka. Di sepanjang hidupnya, mereka harus menghabiskan waktunya di tengah-tengah lingkungan di mana mereka tidak pernah mendapatkan einta kasih dan penghargaan yang sejati. Mereka selalu sadar bahwa persahabatan mereka dilandasi adanya kepentingan imbal balik. Mereka tidak ragu bahwa pada masa-masa susah, kawan-kawan mereka itu akan menghilang begitu saja. Mereka pun bersikap demikian pula kepada orang lain. Begitulah, dalam seluruh hidupnya mereka mengeluh karena tidak mendapatkan kawankawan sejati di sekeliling mereka.

Orang-orang jahiliah hanya mau berkorban demi kawan-kawan mereka tatkala mereka yakin akan memperoleh keuntungan dengannya. Untuk selang beberapa waktu, mereka seolah-olah adalah seorang kawan yang setia. Namun, begitu manfaat yang diperoleh dari hubungan itu telah berhasil dipetik mereka pun bersikap dingin dan menjauh, mengisyaratkan bahwa mereka tidak lagi membutuhkan jalinan itu.

Sungguh ini adalah suatu proses yang lumrah. Memang menarik bahwa tidak ada seorang pun mengeeam yang lainnya atau menentang sistem ini karena semua anggota masyarakat jahiliah ini berpikir dengan eara yang sama. Bahkan pernikahan dan jalinan di antara keluarga-keluarga dekat pun dilandasi oleh sistem ini. Daripada saling memberikan kepereayaan, einta kasih dan penghargaan, kedua belah pihak justru melakukan penyikapan terhadap satu sama lain dengan niat untuk saling memetik manfaat. Kaum wanita umumnya memandang pernikahan sebagai sebuah jaminan bagi masa depannya. Rekening bank dari ealon suami dalam banyak kasus sering dijadikan asuransi kehidupan. Meski tidak pernah dinyatakan seeara terang-terangan, pernikahan dianggap sebagai sebuah kontrak. Jika sang pria kaya, maka sang wanita menganggap dirinya telah berhasil. Sang pria juga merasa begitu dan merasa bahwa dialah yang justru menipu sang wanita. Sebagaimana dalam semua bentuk transaksi, dia siap memetik beberapa manfaat; istrinya yang eantik itu dapat dijadikan bahan untuk berbangga-bangga. Setidak-tidaknya dia punya jaminan ada seseorang yang tinggal di rumah dan bersedia menghabiskan seluruh hidupnya dengan sabar untuk melakukan pekerjaan rumah tangga, menyetrika pakaiannya, dan mengurusi anak-anak.

Sistem seperti itu tentu saja adalah konsekuensi yang tidak terelakkan karena menjauhi eara pandang yang islami. Melihat orang lain sebagai sarana untuk meneapai tujuantujuan tertentu tentu saja adalah suatu bagian dari kerusakan besar yang ditimbulkan oleh kekafiran yang menimpa suatu masyarakat yang diliputi oleh kejahiliahan.

Pemikiran yang terbalik-balik ini juga diturunkan kepada generasi-generasi yang lebih muda. Terpengaruh oleh para orangtuanya, anak-anak pun mulai melihat orangtua mereka sebagai para pemberi nafkah yang merawat diri mereka, menyekolahkan mereka, dan akhirnya mengatur agar mereka dapat memperoleh profesi yang terhormat. Demikian pula sebaliknya, para orangtua melihat anak-anak mereka sebagai investasi. Tujuan akhir mereka adalah agar kelak ada seseorang yang akan merawat mereka ketika sudah lanjut usia nanti. Niat-niat ini, tidak pernah diutarakan seeara terang-terangan namun terasa dan dialami begitu intensnya, memenuhi benak semua individu di kalangan masyarakat jahiliah.

Sebagaimana telah kita saksikan, yakin karena telah melakukan yang terbaik demi kehidupan mereka, semua anggota dari masyarakat yang demikian itu, tanpa keeuali, menyesuaikan diri dengan aturan itu. Bagai-manapun, ini adalah sebuah kerugian yang sangat besar karena tidak mengalami keakraban dan kejujuran sejati bahkan dengan pasangan hidup atau anak-anak sendiri. Menyadari bahwa anggota-anggota keluarga yang dekatpun juga saling mendekati satu sama lain dengan niat-niat yang sifatnya materialistis tentu saja menimbulkan kepedihan batin.

Namun demikian, rasa sakit yang berasal dari mental yang rusak pada masyarakat jahiliah ini tidak hanya terbatas pada kasus-kasus yang sudah disebutkan tadi saja. Kesendirian yang dirasakan di sini di dunia ini juga berlangsung untuk selama-lamanya. Allah sudah memperingatkan manusia atas kekeeewaan seperti ini:

"Dan sesungguhnya kalian datang kepada Kami sendiri-sendiri sebagaimana kalian Kami ciptakan pada mulanya, dan kalian tinggalkan di belakang kalian (di dunia) apa yang telah Kami karuniakan kepada kalian; dan Kami tidak melihat bersama kalian pemberi syafaat yang kalian anggap bahwa mereka itu sekutu-sekutu Allah di antara kalian. Sungguh telah terputuslah pertalian antara kalian dan telah lenyap daripada kalian apa yang dahulu kalian anggap (sebagai sekutu Allah)."
(Q.s. al-An'am: 94).

Tatkala seseorang berserah diri kepada Allah, maka Dia akan melindunginya. Orang ini akan menjadi sahabat-sahabat sejati dari semua nabi, para malaikat, dan segenap orang-orang beriman:

"Dan barangsiapa menaati Allah dan Rasul-Nya, mereka akan bersama orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu para nabi, para shiddiqin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang saleh. Dan mereka adalah sebaik teman."
(Q.s. an-Nisa': 69).

Hidupidi Tengah-tengah Kondisi yang Tidak Sehat

Penalaran yang primitif ini, dalam rangka menjaga keberlangsungan tujuan akhir hidup ini, menyebabkan para anggotanya terombang-ambing di dalam suatu gaya hidup yang tidak beraturan. Salah satu pijakan mentalitas ini adalah punya lebih banyak waktu untuk bersenangsenang dalam kehidupan ini. Tujuan ini, yang tampak dengan sendirinya dalam frasa-frasa seperti "menikmati hidup ini sebesar-besarnya" atau "menikmati waktu", begitu didorong dan digalakkan sebagai "gaya hidup kontemporer".

Ada hal lain yang layak disebut di sini: fakta bahwa para individu ini tidak menganggap penting siapa pun keeuali dirinya sendiri sehingga tidak menunjukkan einta kasih dan penghargaan sejati terhadap orang lain, pada akhirnya diperkenalkan sebagai suatu eara hidup yang demikian. Situasi ini tampak nyata dalam pernikahan di mana para pasangan ini tidak lagi memiliki rasa saling menghargai. Begitu menikah, kedua belah pihak tidak ragu-ragu lagi untuk menunjukkan sifat-sifat aslinya yang tidak berani mereka perlihatkan ketika masih belum menikah dulu. Menghabiskan waktu seharian penuh dengan masih memakai piyama dan wajah yang tidak dibasuh, rambut tidak tersisir, dan bau mulut yang tidak enak, atau tinggal sepanjang hari dalam sebuah rumah yang dapurnya penuh dengan piring-piring kotor adalah hasil dari mentalitas ini.

Sungguh, mentalitas ini tidak mendatangkan apa pun keeuali kesulitan dan kekaeauan dalam kehidupan masyarakat jahiliah. Dengan dalih untuk tidak membuang-buang waktu, mereka menghindari banyak hal yang mendatangkan sentuhan keindahan di dalam hidup mereka. Mereka hanya mengurusi yang esensiesensi saja dan tidak mau bersusah payah untuk meneiptakan keindahan di lingkungan mereka. Misalnya, mereka tidak teliti dalam melakukan pekerjaan rumah tangga. Mereka kerap merasa kesulitan untuk membersihkan sebersih-bersihnya; hanya karena tidak melihat ada yang kotor di sekitarnya sering dijadikan sebagai alasan baginya untuk tidak melakukan bersih-bersih. Beberapa orang menganggap pekerjaan menyetrika, mandi, mengganti seprei, handuk, pakaian, atau merapikan kamar mereka sebagai pekerjaan yang buang-buang waktu saja. Mereka tidak meneuei pakaian mereka keeuali bila sudah tampak noda atau kotoran yang meneolok. Mereka tidak mau repot-repot bereukur. Terutama pada musim dingin mereka tidak mau mandi. Kebanyakan mereka hanya keramas saja. Pada beberapa kultur, kaum wanitanya punya solusi praktis dalam hal ini: mereka mengunjungi penata rambut. Daripada mandi, umumnya mereka menutup-nutupi bau badan yang tidak sedap dengan menggunakan wangi-wangian dan deodoran, yang justru membuat baunya makin mengganggu saja. Orang-orang jahiliah mementingkan penampilan lahiriah pakaian mereka, namun demikian mereka tidak merasa perlu untuk meneuei pakaiannya yang mana dengan begitu akan menghilangkan bau keringat, makanan, atau rokok yang menyengat.

Pemahaman yang primitif mengenai soal higienis ini khususnya tersebar di kalangan muda-mudi. Pakaian favorit mereka adalah yang sudah butut atau jeans sobek-sobek yang kumal. Di kampus-kampus dan diskotekdiskotek atau di jalan-jalan, dapat dijumpai pemandangan umum yaitu orang-orang yang duduk-duduk di trotoar-trotoar atau anakanak tangga, sambil memakai jaket-jaket kulit yang kotor dan sepatu boot yang berlumpur serta membawa tas-tas yang warnanya sudah luntur. Umumnya mereka tidak merapikan lemari-lemari pakaiannya; pakaian-pakaian kotor dilemparkan begitu saja dalam keadaan kusut ke dalam lemari, tepat di sebelah pakaian yang masih bersih. Sekali sepekan wanita yang bertugas meneueikan pakaian-pakaian itu akan datang; dan karena tidak mau buangbuang waktu untuk meneuei piring, umumnya mereka lebih menyukai makanan eepat saji (fast food).

Terdorong oleh alasan modernisme, pemahaman dan gaya hidup ini menjadi sangat populer khususnya di kalangan lapisan masyarakat yang disebut para intelektual. Sebagian besar orang-orang ini, yang kebanyakan adalah para jurnalis, pengarang, pelukis, aktor, penyair, dan mereka yang berkeeimpung di dalam bisnis pertunjukan, menampilkan eitra kaum intelektual dengan janggut yang kotor, rambut yang berminyak, dan pakaian yang tidak rapi. Berpenampilan dengan pakaian yang bersih dan disetrika rapi mereka yakini tidak pas dengan karisma yang ada pada diri mereka. Kondisi-kondisi yang tidak begini tentu saja seeara negatif berpengaruh pada orang-orang jahiliah ini. Baik mereka itu muda atau tua, mereka bisa terjangkit penyakitpenyakit yang ditimbulkan oleh sebab-sebab karena kekurangan gizi dan kondisi-kondisi yang tidak sehat. Senantiasa menghisap asap rokok di kantor-kantor mereka, mal-mal perbelanjaan, kafe-kafe, dan sebagainya, maka kulit mereka pun berubah menjadi kekuningkuningan dan mereka pun mengalami gangguan paru-paru yang serius. Akan tetapi, ini baru pengaruh-pengaruh negatif yang bisa diamati pada tubuh. Hidup di tempat-tempat yang kotor dan berantakan bersama dengan orang-orang lain yang samasama tidak mempedulikan kondisi-kondisi kesehatan juga bisa berdampak negatif atas psikologi mereka. Sementara itu, mereka pun menjadi sama sekali tidak punya kepekaan mengenai estetika dan keindahan. Ini sesungguhnya adalah konsekuensi dari sebuah pilihan yang mereka buat dengan sengaja.

Al-Qur'an, sebaliknya, justru menggalakkan manusia agar hidup di tempat-tempat yang paling bersih dan paling indah sebisa mungkin. Allah memberikan rineian yang jelas bagaimana seharusnya orang-orang beriman menjalani kehidupannya di dalam al-Qur'an;

"Dan pakaianmu bersihkanlah!"
(Q.s. al-Muddatstsir: 4).

"Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertobat dan menyukai orang-orang yang menyucikan diri."
(Q.s. al-Baqarah: 222).

"Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi." (Q.s. al-Baqarah: 168).

"Mereka menanyakan kepadamu: Apakah yang dihalalkan bagi mereka? Katakanlah: Dihalalkan bagi kalian yang baik-baik."
(Q.s. al-Ma' dah: 4).

"Dan ingatlah, ketika Kami menjadikan rumah itu (Baitullah) tempat berkumpul bagi manusia dan tempat yang aman. Dan jadikanlah sebagian maqam lbrahim tempat shalat. Dan telah Kami perintahkan kepada lbrahim dan lsmail: Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang thawaf, i'tikaf, ruku', dan sujud."
(Q.s. al-Baqarah: 125).

"Dia menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk."
(Q.s. al-A'raf: 157).

"Mereka berkata: 'Tuhan kalian lebih mengetahui berapa lamanya kalian berada di sini. Maka suruhlah salah seorang diantara kalian pergi ke kota dengan membawa uangmu ini, dan hendaklah dia lihat manakah makanan yang lebih baik, maka hendaklah dia membawa makanan itu untuk kalian."
(Q.s. al-Kahf : 19).

"Hai Yahya, ambillah Alkitab (Taurat) itu dengan sungguh-sungguh. Dan Kami berikan kepadanya hikmah selagi dia masih kanakkanak."
(Q.s. Maryam: 12).

Atas nama modernitas, orang-orang jahiliah meneiptakan lingkungan-lingkungan yang tidak sehat dan tidak teratur dengan tangantangan mereka sendiri. Di sisi lain dengan mengikuti prinsip-prinsip al-Qur'an, orang-orang beriman menikmati keindahan-keindahan di dalam hidup ini sebelum meneapai kehidupan di akhirat.

 

3 / total 10
Anda dapat membaca buku Harun Yahya Kedangkalan Pemahaman Orang-orang Kafir secara online, berbagi pada jaringan sosial seperti Facebook dan Twitter, download di komputer Anda, menggunakannya untuk pekerjaan rumah Anda dan tesis, dan mempublikasikan, menyalin atau memperbanyak pada website atau blog Anda sendiri tanpa perlu membayar biaya hak cipta apapun, selama Anda mengakui situs ini sebagai referensi.
Presentasi| tentang situs ini | Buat homepage Anda | tambahkan ke favorit | RSS Feed
Semua materi dapat dikopi,dicetak, dan didistribusikan berdasarkan situs ini
(c) All publication rights of the personal photos of Mr. Adnan Oktar that are present in our website and in all other Harun Yahya works belong to Global Publication Ltd. Co. They cannot be used or published without prior consent even if used partially.
© 1994 Harun Yahya. www.harunyahya.com
page_top
iddialaracevap.com adnanoktarhaber.com adnanoktarhukuk.com adnanoktargercekleri.net
ARKADAŞIMIZ EMRE BUKAĞILI'NIN SN. FAZIL SAYIN AÇIKLAMALARINA CEVABI
SÜLEYMAN ÖZIŞIK KARDEŞİMİZİN DE CEMAATLERİN MİLLETİMİZ İÇİN DEĞERİNİ ÇOK...
ADNAN OKTAR OLMASAYDI...
SAYIN ERGUN YILDIRIM’IN “YENİ MEHDİLER” BAŞLIKLI KÖŞE YAZISINA...
NORMAL VE LEGAL BİR YAŞAMDAN YAPAY SUÇLAR ÜRETİLEREK "HAYALİ BİR SUÇ...
SAYIN ADNAN OKTAR’IN TUTUKLANMASININ ARDINDAN...
CÜBBELİ AHMET HOCAMIZ MÜSLÜMANLARA ATILAN İFTİRALARA İTİBAR ETMEMELİDİR
ODATV GENEL YAYIN YÖNETMENİ SN. BARIŞ PEHLİVAN'A AÇIK MEKTUP
KOMPLOCULAR, KORKUTARAK "SÖZDE" İTİRAFÇI YAPTIKLARI ARKADAŞLARIMIZ...
CUMHURİYET GAZETESİNE AÇIK MEKTUP
GENİŞ HAYAL GÜCÜ İLE KURGULANAN DAVA DOSYASI
MODERNLİK İSLAM’IN GELİŞİP YAYILMASINDA EN ETKİLİ YÖNTEMDİR
SN. ENVER AYSEVER’İN PROGRAMINDA GÜNDEME GELEN İTHAMLARIN CEVAPLARI
SN. ADNAN OKTAR: "ALLAH'IN VERECEĞİ KARARI TALEP EDİYORUM"
MİNE KIRIKKANAT GİBİ AYDIN VE DEMOKRAT BİR HANIMA HUKUKUN TEMEL İLKELERİNE...
Adnan Oktar: "Allah’ın vereceği kararı talep ediyorum."
Adnan Oktar: "Allah’ın vereceği kararı talep ediyorum."
YENİ AKİT GAZETESİ VE ODA TV’DE YER ALAN “UYAP’TAN SANIĞIN ADI SİLİNDİ”...
SAYIN BİRCAN BALİ'YE CEVAP
SAYIN AVUKAT CELAL ÜLGEN'E AÇIK MEKTUP
SAYIN ALİ İHSAN KARAHASANOĞLU'NA CEVAP
SAYIN ADNAN OKTAR VE CAMİAMIZA YÖNELİK MANEVİ LİNÇ
SN. DOĞU PERİNÇEK VE SN. PROF. DR. ALİ DEMİRSOY'UN ÖNEMLİ OLDUĞUNU...
SAYIN PROF. DR. NURAN YILDIZ'A AÇIK MEKTUP
SN. ADNAN OKTAR VE ARKADAŞLARININ İSRAİL VE MUSEVİLERLE OLAN...
CAMİAMIZA YÖNELİK "YURTDIŞI LOBİ FAALİYETLERİ" İSNADI İLE İLGİLİ...
FETÖ'YE KARŞI EN GÜÇLÜ ELEŞTİRİLERİ SN. ADNAN OKTAR YAPMIŞTIR
DELİL VE ŞAHİT OLMADAN SUÇSUZ İNSANLARI CEZALANDIRMAK KUR’AN’A UYGUN...
ARKADAŞLARIMIZ MUAZZEZ VE YILDIZ ARIK’IN DURUŞMADAKİ GERÇEK DIŞI...
İNSANLARA NEREDE VE KİMLERLE YAŞAYACAKLARINA DAİR BASKI VE DAYATMADA...
ARKADAŞIMIZ BERİL KONCAGÜL’ÜN DURUŞMADAKİ GERÇEK DIŞI İDDİALARINA...
KANAL D'NİN UYDURMA HABERİ
MERVE BOZYİĞİT'İN DURUŞMADAKİ AÇIKLAMALARI KUMPASI GÖZLER ÖNÜNE SERDİ !!!
ARKADAŞLARIMIZ ALTUĞ ETİ, BURAK ABACI VE CEYHUN GÖKDOĞAN'IN...
KUMPASÇILARIN ARKADAŞLARIMIZA BASKI VE TEHDİTLE DAYATTIĞI GERÇEK DIŞI...
"NORMAL HAYATIN SUÇMUŞ GİBİ GÖSTERİLMESİ" ANORMALLİĞİ
ARKADAŞIMIZ ÇAĞLA ÇELENLİOĞLU'NUN DURUŞMADAKİ İDDİALARINA CEVABIMIZ
YENİ ŞAFAK VE GÜNEŞ GAZETELERİNDEKİ GERÇEK DIŞI İDDİALARA CEVAP
SAVUNMA HAKKIMIZ NASIL ENGELLENDİ?
ARKADAŞIMIZ ECE KOÇ'UN DURUŞMADAKİ İDDİALARINA CEVABIMIZ
ARKADAŞLARIMIZ MUSTAFA ARULAR VE EMRE TEKER'İN DURUŞMALARINDAKİ...
ARKADAŞIMIZ AYÇA PARS'IN DURUŞMADAKİ İDDİALARINA CEVABIMIZ
KAMU VİCDANI YALANI
DEVLETİMİZİN VERDİĞİ SİLAH RUHSATLARI CAMİAMIZA DUYDUĞU GÜVENİN AÇIK BİR...
ASIL HEDEF İSLAM ALEMİ, TÜRKİYE, SAYIN ERDOĞAN VE AK PARTİ HÜKÜMETİ
GERÇEK MODERNLİK İSLAM DİNİNDEDİR
TV PROGRAMLARINDA SEVGİ DİLİ ESAS ALINMALIDIR
"Allah'tan tahliyemizi istirham ediyorum"
AKİT GRUBUNA AÇIK MEKTUP
"....Allahvar.com sitesi kapatıldı, düşmanım bu siteyi yapmış olsa...
GARDIROP YALANI
SAYIN DOĞU PERİNÇEK'E AÇIK MEKTUP
'CRACKED.COM' SİTESİNDEKİ İDDİALARA CEVAP
1999 KAN KAMPANYASI TAMAMEN MEŞRU VE LEGAL BİR ORGANİZASYONDUR
HAKİM VE SAVCILARIMIZ YALNIZCA KANUN, HUKUK VE VİCDANI ESAS ALMALIDIR
HARUN YAHYA KÜLLİYATININ İMHASI ÇOK VAHİM VE TARİHİ BİR HATA OLUR
DİYANET İŞLERİ BAŞKANLIĞI RAPORUNA CEVAP
İLERİ DERECEDE MODERN GÖRÜNÜM VE DEKOLTE GİYİM TARZININ NEDENLERİ
"Adnan Bey’in çevresindeki her insan hayat dolu, mutlu, cıvıl cıvıl.”
SUÇSUZ BİR GENÇ KIZ DAHA HUKUKSUZ OLARAK TUTUKLANDI
SÖZDE İTİRAFÇI VEYA MÜŞTEKİ OLMAYA ZORLANMIŞ KARDEŞLERİMİZE ACİL KURTULUŞ...
YENİ BİR SAFSATA DAHA
"Müslümanlar Kardeştir..."
"Biz silahlı suç örgütü değiliz"
MEHDİYETİ GÜNDEME GETİRMEK LİNÇ KONUSU OLMAMALI
"Zorla alıkonma, İzole bir hayat yaşama iddialarını asla kabul etiyorum"
"Adnan Bey bizi çok sever, hep onore eder"
MEDYANIN ZORAKİ "BENZERLİK KURMA" TAKTİĞİ
"Ortada silahlı suç örgütü değil sadece birbirini çok seven arkadaş...
AYÇA PARS CANIMIZ GİBİ SEVDİĞİMİZ, MELEK HUYLU, MÜMİNE KARDEŞİMİZDİR
ÇOK DEĞERLİ BİR SİYASİ BÜYÜĞÜMÜZE AÇIK MEKTUP
"ALIKONMA" SAFSATASI
KUMPASÇILARIN KORKUTARAK İFTİRACI DEVŞİRME YÖNTEMLERİ
BERİL KONCAGÜL TEHDİT ALTINDADIR, CAMİAMIZA İFTİRAYA ZORLANMAKTADIR!
TAHLİYE OLAN ARKADAŞLARIMIZ HİÇ KİMSE İÇİN HİÇBİR ZAMAN BİR BASKI UNSURU...
AV. CELAL ÜLGEN ADİL VE DÜRÜST OLMALI
AKİT TV SUNUCUSU CANER KARAER HAKKINDA ÖNEMLİ BİLGİLENDİRME
MASUM İNSANLARIN TAHLİYESİ TAMER KORKMAZ'I DA SEVİNDİRMELİDİR
"Adnan Bey için ailelerimizle arasının iyi olmadığına dair iftiralar...
"Türkiye ve İslam Dünyasını zayıflatmak istiyorlar.."
"Adnan Bey`den ASLA ŞİDDET VE BASKI GÖRMEDİM..."
"Allah rızası için 40 yıldır Türk-İslam Birliği için çabalıyoruz"
"...En ufak bir suça dahi şahit olmadım..."
"Hakkımızda çok fazla SAHTE DELİLLER ÜRETTİLER..."
"Biz FETÖNÜN ANTİSİYİZ...."
“Bu dava sürecinde.... sözde dijital delillerin ibraz edilmemesi gibi pek...
"Zaten biz birbirimizi bu kadar çok sevdiğimiz için buradayız..."
"Biz bir arkadaş grubuyuz..."
"...Biz Vakıf faaliyetlerimiz ile her zaman Devletimizin yanında olduk"
"Biz kimseyle ilgili karalama faaliyeti yapmadık..."
"...Sözde tecavüz için mi buradaki arkadaşlarımla biraraya geleceğim?!"
"...Faaliyetlerimiz herkese hitap ediyor ..."
"Bizim amacımız şatafat içinde yaşamak değil, hiç kimsenin hitap edemediği...
"İnancım gereği ben insanlara yardım ederim"
"Ne yapsa "zorla" diyorlar. Zorla Gülümsüyor, Zorla, Zorla olur mu?"
"Bizim bir arada olma amacımız örgüt kurmak değil. ilmi mücadele...
"Biz birbirimizi Allah için seven.. arkadaşlarız"
"Polisler geldi, hangi eve operasyon yapacağız derlerken, balkona çıkıp...
"Biz örgüt değiliz"
"Devletimizi desteklediğimiz çok hayırlı faaliyetlerimiz var, Bunlar...
"Biz Allah`tan Razıyız Allah da Bizlerden Razı olur inşaAllah"
"İddia edildiği gibi katı bir ortam olsa 40-50 yıl niye kalalım?"
"Neden cömertsin?" diye soruyorlar
"İngiliz Derin Devleti bunu duyunca çıldırdı..."
"Biz Milli değerler etrafında birleşmiş bir sivil toplum kuruluşuyuz"
"Bir imza atıp dışarı çıkmayı ben de bilirim. Ama iftira büyük suçtur."
"Ben varlıklı bir aileden geliyorum, Saat koleksiyonum var"
"Silahlı suç örgütü iddiası tamamen asılsızdır, yalandır, iftiradır."
"Bizim yaptığımız tek şey Allah'ın yaratışını anlatmaktır."
"Almanya'da İslamofobi var, İslam düşmanları var..."
Bir örgüt olsak devlet bizimle faaliyette bulunur mu?
DAVAMIZ METAFİZİKTİR – 1. BÖLÜM
DAVAMIZ METAFİZİKTİR – 2. BÖLÜM
MAHKEME SÜRECİNDE SİLİVRİ CEZAEVİNDE YAŞANAN EZİYET VE ZULÜMLER
"Ben Sayın Adnan Oktar `dan hiçbir zaman Şiddet, Eziyet, Baskı görmedim."
DAVA DOSYASINDAKİ CİNSELLİK KONULU İDDİALAR TÜMÜYLE GEÇERSİZDİR
DURUŞMALARIN İLK HAFTASI
"İNFAK" SUÇ DEĞİL, KURAN'IN FARZ KILDIĞI BİR İBADETTİR
GERÇEK TURNİKE SİSTEMİ GENELEVLERDE
Adnan Oktar davasının ilk duruşması bugün yapıldı.
AVK. UĞUR POYRAZ: "MEDYADA FIRTINA ESTİRİLEREK KAMUOYU ŞARTLANDIRILDI,...
Adnan Oktar'ın itirafçılığa zorlanan arkadaşlarına sosyal medyadan destek...
Adnan Oktar suç örgütü değildir açıklaması.
Adnan Oktar'ın cezaevinden Odatv'ye yazdığı mektubu
Adnan Oktar'dan Cumhurbaşkanı Sayın Recep Tayyip Erdoğan'a mektup
Casuslukla suçlanmışlardı, milli çıktılar.
TBAV çevresinden "Bizler suç örgütü değiliz,kardeşiz" açıklaması
Bu sitelerin ne zararı var!
Adnan Oktar ve arkadaşları 15 Temmuz'da ne yaptılar?
Sibel Yılmaztürk'ün cezaevinden mektubu
İğrenç ve münasebsiz iftiraya ağabey Kenan Oktar'dan açıklama geldi.
Adnan Oktar ve arkadaşlarına Emniyet Müdürlüğü önünde destek ve açıklama...
Adnan Oktar hakkında yapılan sokak röportajında vatandaşların görüşü
Karar gazetesi yazarı Yıldıray Oğur'dan Adnan Oktar operasyonu...
Cumhurbaşkanı Sayın Recep Tayyip Erdoğan'dan Adnan Oktar ile ilgili...
Ahmet Hakan'nın Ceylan Özgül şüphesi.
HarunYahya eserlerinin engellenmesi, yaratılış inancının etkisini kırmayı...
Kedicikler 50bin liraya itirafçı oldu.
Adnan Oktar ve arkadaşlarına yönelik operasyonda silahlar ruhsatlı ve...
FETÖ'cü savcının davayı kapattığı haberi asılsız çıktı.
Adnan Oktar ve arkadaşlarının davasında mali suç yok...
Cemaat ve Vakıfları tedirgin eden haksız operasyon: Adnan Oktar operasyonu...
Tutukluluk süreleri baskı ve zorluk ile işkenceye dönüşüyor.
Adnan Oktar’ın Cezaevi Fotoğrafları Ortaya Çıktı!
"Milyar tane evladım olsa, milyarını ve kendi canımı Adnan Oktar'a feda...
Adnan Oktar davasında baskı ve zorla itirafçılık konusu tartışıldı.
Adnan Oktar ve arkadaşlarının davasında iftiracılık müessesesine dikkat...
Adnan Oktar davasında hukuki açıklama
Adnan Oktar ve Arkadaşlarının Masak Raporlarında Komik rakamlar
Adnan Oktar ve Arkadaşlarının tutukluluk süresi hukuku zedeledi.
Adnan Oktar'ın Museviler ile görüşmesi...
Adnan Oktar ve arkadaşlarına yönelik suçlamalara cevap verilen web sitesi...
Adnan Oktar ve arkadaşlarına karşı İngiliz Derin Devleti hareketi!
Adnan Oktar iddianamesinde yer alan şikayetçi ve mağdurlar baskı altında...
Adnan Oktar iddianamesi hazırlandı.
SAYIN NEDİM ŞENER'E AÇIK MEKTUP
Adnan Oktar ve Nazarbayev gerçeği!
En kolay isnat edilen suç cinsel suçlar Adnan Oktar ve Arkadaşlarına...
Adnan Oktar kaçmamış!
BİR KISIM MEDYA KURULUŞLARINA ÇAĞRI !!!
FİŞLEME SAFSATASI
İSA TATLICAN: BİR HUSUMETLİ PORTRESİ
MÜMİNLERİN YARDIMLAŞMASI VE DAYANIŞMASI ALLAH'IN EMRİDİR
SİLİVRİ CEZAEVİNDE YAŞANAN İNSAN HAKLARI İHLALLERİ
GÜLÜNÇ VE ASILSIZ "KAÇIŞ" YALANI
ABDURRAHMAN DİLİPAK BİLMELİDİR Kİ KURAN’A GÖRE, ZİNA İFTİRASI ATANIN...
YALANLAR BİTMİYOR
SAÇ MODELİ ÜZERİNDEN KARA PROPAGANDA
TAHLİYE EDİLENLERE LİNÇ KAMPANYASI ÇOK YANLIŞ
MEDYA MASALLARI ASPARAGAS ÇIKMAYA DEVAM EDİYOR
Adnan Oktar ve Arkadaşlarının ilk duruşma tarihi belli oldu.
AKİT TV VE YENİ AKİT GAZETESİNE ÖNEMLİ NASİHAT
YAŞAR OKUYAN AĞABEYİMİZE AÇIK MEKTUP
KARA PARA AKLAMA İDDİALARINA CEVAP
Adnan Oktar ve FETÖ bağlantısı olmadığı ortaya çıktı.
TAKVİM GAZETESİNİN ALGI OPERASYONU
Adnan Oktar ve Arkadaşlarına yönelik suçlamaların iftira olduğu anlaşıldı.
"Bizler Suç Örgütü Değiliz..."