< <
3 / total: 8

Bagian 2
Rasisme Dan Kolonialisme Darwin

Teman dekat Darwin, Profesor Adam Sedgwick, termasuk salah seorang yang melihat bahaya yang akan dimunculkan teori evolusi di masa mendatang. Setelah membaca dan menyelami isi The Origin of Species, ia mengatakan: "Jika buku ini diterima masyarakat luas, maka buku ini akan memunculkan kebiadaban terhadap ras manusia yang belum pernah tersaksikan sebelumnya."7 Dan ternyata waktu menunjukkan bahwa kekhawatiran Sedgwick terbukti benar. Abad ke-20 telah tercatat dalam sejarah sebagai zaman kegelapan di mana manusia melakukan pembunuhan masal terhadap sesamanya hanya karena ras atau suku bangsa mereka.

Evolution fitting News
 

Profesor Adam Sedgwick

Dalam sejarah manusia, diskriminasi dan pembantaian dengan alasan yang sama tersebut memang telah terjadi sejak sebelum Darwin. Namun Darwinisme telah memberikan alasan ilmiah dan pembenaran palsu atas tindakan tersebut.

"Pelestarian Ras-Ras Pilihan..."

Kebanyakan para pendukung Darwinisme di zaman kita menyatakan bahwa Darwin tidak pernah berpandangan rasis, akan tetapi para rasislah yang mengemukakan pemikiran Darwin secara salah untuk disesuaikan dengan pandangan mereka sendiri. Mereka menegaskan bahwa kalimat "By the Preservation of Favoured Races" (Dengan Pelestarian Ras-Ras Pilihan) yang merupakan judul tambahan dari The Origin of Species hanya berlaku pada binatang. Tetapi, mereka telah mengabaikan perkataan Darwin tentang ras-ras manusia dalam bukunya.

Menurut pandangan yang dikemukakan Darwin dalam buku ini, ras-ras manusia berada pada tahap evolusi yang berbeda, dan sejumlah ras telah berevolusi dan mengalami perkembangan yang lebih cepat dibanding ras-ras lain. Sebaliknya, beberapa dari mereka hampir setingkat dengan kera.

Darwin menyatakan bahwa "perjuangan untuk mempertahankan hidup" juga terjadi antar ras-ras manusia. "Ras-ras pilihan" muncul sebagai pemenang dalam pertarungan ini. Menurut Darwin, ras-ras terpilih adalah bangsa kulit putih Eropa. Sementara ras Asia dan Afrika telah tertinggal dalam perjuangan untuk mempertahankan hidup. Darwin bahkan melangkah lebih jauh dengan menyatakan bahwa ras-ras ini tak lama lagi akan kalah dalam pertarungan untuk mempertahankan hidup di seluruh dunia, dan kemudian musnah. Menurutnya:

Di masa mendatang, tidak sampai berabad-abad lagi, ras-ras menusia beradab hampir dipastikan akan memusnahkan dan menggantikan ras-ras biadab di seluruh dunia. Pada saat yang sama, kera-kera mirip manusia …tidak diragukan lagi akan dimusnahkan, selanjutnya jarak antara manusia dengan padanan terdekatnya akan lebih lebar, karena jarak ini akan memisahkan manusia dalam keadaan yang lebih beradab, sebagaimana yang kita harapkan, dari Kaukasian sekalipun, dengan jenis-jenis kera serendah babon, tidak seperti sekarang yang hanya memisahkan negro atau penduduk asli Australia dengan gorila. 8

Di bagian lain dari buku The Origin of Species, Darwin kembali menyatakan keharusan ras-ras rendah untuk musnah dan tidak perlunya orang-orang lebih maju untuk melindungi dan menjaga mereka agar tetap hidup. Ia membandingkan hal ini dengan orang-orang yang membiakkan binatang ternak:

Orang-orang biadab yang memiliki kelemahan pada tubuh dan akal dengan segera akan terhapuskan; dan mereka yang bertahan hidup biasanya memperlihatkan kondisi kesehatan yang prima. Sebaliknya, kita manusia-manusia beradab justru berusaha keras untuk menghentikan proses penghapusan ini; kita bangun rumah-rumah perawatan bagi orang-orang berpenyakit jiwa, cacat dan sakit; kita terapkan undang-undang bagi kaum miskin; dan para pekerja medis kita berusaha sekuat tenaga untuk menyelamatkan nyawa setiap manusia hingga detik yang terakhir. Ada alasan yang memang dapat dipercaya bahwa vaksinasi telah menyelamatkan ribuan orang, yang jika kondisi kesehatannya lemah akan terserang penyakit cacar. Dengan demikian, orang-orang lemah dari masyarakat beradab mampu terus melangsungkan keturunan mereka. Tak seorang pun yang pernah mengetahui cara pembiakan hewan-hewan piaraan akan ragu bahwa tindakan ini pasti sangat merugikan bagi ras manusia. 9

Sebagaimana telah kita ketahui, dalam bukunya The Origin of Species Darwin menganggap masyarakat pribumi Australia dan Negro berada pada tingkatan yang sama dengan gorila, dan menyatakan bahwa ras-ras ini akan lenyap. Sedangkan terhadap ras-ras lain yang dianggapnya ras "rendah", ia berpendapat perlunya mencegah mereka beranak-pinak demi menghantarkan ras-ras ini pada kepunahan. Demikianlah, jejak rasisme dan diskriminasi yang masih kita jumpai di masa kini mendapatkan restu dan pembenaran dari Darwin.

Sedangkan tugas bagi "orang yang beradab" , menurut pandangan rasis Darwin, adalah untuk sedikit mempercepat masa evolusi, sebagaimana akan kita bahas lebih rinci pada bagian selanjutnya. Dalam keadaan seperti ini, tidak ada keberatan dari sudut pandang "ilmiah" terhadap tindakan pemusnahan ras-ras rendah ini sekarang juga; sebab bagaimanapun juga mereka pada akhirnya akan segera lenyap.

samudra
 

Pandangan rasis Darwin terungkap dalam perjalanan yang diikutinya. Misalnya, Darwin menganggap istilah "binatang liar" cocok digunakan untuk menyebut para penduduk asli. Padahal, kebudayaan dan keterampilan warga pribumi ini telah diakui dan dipaparkan oleh para peneliti lain.

Pandangan rasis Darwin berdampak nyata di banyak tulisan dan hasil pengamatannya. Sebagai contoh, ia secara terbuka memperlihatkan pandangan rasisnya ketika menggambarkan keadaan masyarakat pribumi Teirra del Furo yang disaksikannya selama pelayaran jauh yang ia ikuti sejak tahun 1871. Ia menggambar-kan pribumi tersebut sebagai makhluk hidup yang "sepenuhnya telanjang, seluruh tubuhnya dipenuhi zat warna, memakan apa saja yang mereka temukan layaknya binatang liar, sulit diatur, kejam terhadap siapapun yang bukan sukunya, merasa senang ketika menyiksa musuh, mempersembahkan kurban berdarah, membunuh anak-anak mereka sendiri, memperlakukan istri dengan kasar, meyakini banyak takhayul yang aneh." Sebaliknya, seorang peneliti, W.P. Snow, yang sepuluh tahun sebelumnya telah mengunjungi wilayah yang sama, mengemukakan pemandangan yang sangat berbeda. Menurut Snow, penduduk Tiera Del Fuego adalah "orang-orang yang terlihat sehat dan kuat; sangat mencintai anak-anak mereka; sejumlah barang mereka dibuat dengan sangat ahli; mereka mengenal semacam hak kepemilikan terhadap sesuatu; dan mereka memberikan wewenang dan kuasa kepada beberapa perempuan yang dituakan." 10

Seperti telah dipahami dari contoh-contoh ini, Darwin adalah seorang rasis tulen. Nyatanya, dalam perkataan penulis buku What Darwin Really Said, Benjamin Farrington, Darwin mengemukakan banyak pernyataan tentang "perbedaanperbedaan lebih besar antar manusia dari ras-ras yang berbeda‰ dalam bukunya The Descent of Man.11

Selain itu, teori Darwin yang mengingkari keberadaan Tuhan telah menyebabkan orang tidak lagi memandang manusia sebagai ciptaan Tuhan yang telah diciptakan dengan kedudukan yang sama. Dan inilah salah satu penyebab di balik kemunculan rasisme dan pesatnya penerimaan paham ini di seluruh dunia. Ilmuwan Amerika, James Ferguson, menyatakan kaitan erat antara penolakan adanya penciptaan dan kemunculan rasisme sebagaimana berikut:

Antropologi baru dengan segera menjadi latar belakang teoritis antara dua aliran pemikiran yang saling bertentangan tentang asal mula manusia. Yang lebih dahulu dan lebih mapan adalah paham Âmonogenisme,Ê yakni kepercayaan bahwa semua manusia, tanpa membedakan warna kulit dan ciri lainnya, adalah keturunan langsung dari Adam dan melalui penciptaan oleh Tuhan. Monogeisme diajarkan oleh kalangan gereja dan diterima luas hingga abad ke-18, di saat penentangan terhadap kekuasaan kaum agamawan mulai memperkokoh teori tandingan, yakni ÂpoligenismeÊ (teori evolusi), yang meyakini bahwa masyarakat ras yang berbeda-beda memiliki asal-usul yang berbeda.12

Antropolog India, Lalita Vidyarthi, menjelaskan bagaimana teori evolusi Darwin menjadikan rasisme dapat diterima oleh ilmu-ilmu sosial:

Teorinya (Darwin) tentang kelangsungan hidup bagi yang terkuat disambut hangat oleh para ilmuwan sosial masa itu, dan mereka percaya bahwa manusia meraih tangga evolusi yang berbeda yang berpuncak pada peradaban bangsa kulit putih. Hingga paruh kedua abad ke-19, rasisme diterima sebagai fakta oleh sebagian besar ilmuwan Barat.13

Setelah masa Darwin, para pendukung Darwinisme mengerahkan segenap daya upaya mereka untuk membuktikan pandangan-pandangan rasisnya. Untuk tujuan ini, mereka tiada ragu membuat berbagai kesalahan dan pemalsuan ilmiah. Mereka beranggapan bahwa ketika mereka telah dapat membuktikan semua ini, maka mereka akan berhasil membuktikan secara ilmiah keunggulan mereka sendiri dan "hak‰ untuk menindas, menjajah, dan bahkan kalau perlu memusnahkan ras-ras lain.

Evolution fitting News
 

Stephen Jay Gould dan bukunya yang mengungkap pandangan rasis Darwin.

Pada bab ketiga dari bukunya, The Mismeasure of Man, Stephen Jay Gould mengungkapkan bahwa sejumlah antropolog memalsukan data mereka untuk membuktikan "keunggulan‰ ras kulit putih. Menurut Gould, metode yang seringkali mereka gunakan adalah dengan memalsukan ukuran otak dari tengkorak-tengkorak fosil yang mereka temukan. Gould menyebutkan dalam bukunya bahwa, dengan menganggap adanya kaitan antara ukuran otak dengan tingkat kecerdasan, banyak antropolog dengan sengaja melebih-lebihkan ukuran tengkorak orang Kaukasia dan merendahkan ukuran tengkorak orang berkulit Hitam dan Indian.14

Dalam bukunya, Ever Since Darwin, Gould menjelaskan sejumlah pernyataan yang sulit dipercaya dari kaum Darwinis yang ingin menunjukkan bahwa sejumlah ras tergolong rendah:

Haeckel dan teman-temannya juga mengemukakan teori rekapitulasi sebagai dalih untuk membenarkan keungggulan ras bangsa kulit putih Eropa bagian utara. Mereka mencaricari bukti anatomi dan perilaku manusia, dengan memanfaatkan segala sesuatu yang mereka temukan dari otak hingga pusar. Herbert Spencer menulis bahwa "sifat-sifat kecerdasan pada ras manusia tidak beradab... adalah sifat-sifat yang muncul kembali pada anak-anak ras beradab.‰ Carl Vogt mengatakan hal tersebut secara lebih tegas pada tahun 1864: "Negro dewasa, jika dilihat dari kemampuan berpikirnya, memiliki sifat anak-anak... Sejumlah suku telah mendirikan negara dengan tatanan yang khas, akan tetapi selebihnya boleh kita tegaskan bahwa di masa lalu maupun sekarang, keseluruhan ras ini tidak mempersembahkan sesuatu apapun yang mengarah pada kemajuan bagi umat manusia atau yang layak untuk tetap dilestarikan.‰ 15

Ahli anatomi kedokteran Prancis, Etienne Serres, menyatakan secara jelas bahwa pria berkulit hitam termasuk primitif karena pusar mereka terletak lebih rendah.

Evolusionis yang sezaman dengan Darwin, Havelock Ellis, mendukung pembedaan antara ras unggul dan ras rendah dengan suatu penjelasan yang diyakininya sebagai "ilmiah‰ sebagai berikut:

Anak dari banyak ras Afrika memiliki tingkat kecerdasan yang jarang – itu pun kalau ada – di bawah anak Eropa, namun ketika tumbuh dewasa ia menjadi bodoh dan tumpul, dan seluruh kehidupan sosialnya terperangkap pada pola kebiasaan picik yang tidak berkembang, sebaliknya orang Eropa masih memiliki sebagian besar keaktifan dan kecerdasan yang menyerupai masa kecilnya. 16

Antropolog Darwinis asal Prancis, Vacher de Lapouge, mengatakan dalam karyanya yang berjudul Race et Milin Social Essais dÊAnthroposociologie (Paris 1909) bahwa kelas-kelas selain kulit putih adalah keturunan dari orang-orang biadab yang belum pernah belajar untuk beradab, atau mungkin juga mereka mewakili golongan berperangai buruk dari kelas-kelas berdarah campuran. Ia memperoleh data dengan mengukur tengkorak yang ada di kuburan orang-orang kelas atas dan kelas bawah di Paris. Menurut hasil yang ia peroleh, berdasarkan tengkorak mereka, sejumlah orang cenderung kaya, percaya diri, dan merdeka; sedangkan sekelompok yang lain cenderung konservatif, puas dengan sedikit, dan memiliki semua sifat seorang pelayan yang baik. Kelas adalah hasil dari seleksi sosial; golongan kelas atas dalam suatu masyarakat adalah mereka yang memiliki ras unggul. Tingkat kekayaan berbanding dengan indeks tengkoraknya. Lapouge kemudian meramalkan, "Saya berpandangan bahwa di tahun-tahun mendatang, manusia akan saling membunuh dikarenakan bentuk kepala mereka yang bulat atau lonjong,‰ katanya 17. Dan ramalan ini pun menjadi kenyataan, sebagaimana yang akan kita lihat dengan lebih rinci pada halamanhalaman berikutnya dalam buku ini, dan abad ke-20 telah menjadi saksi atas pembunuhan masal yang dilakukan dengan dalih rasisme...!

Pada saat itu ternyata tidak hanya ilmuwan antropologi, ilmuwan entomologi (ilmu tentang serangga) juga tak mau ketinggalan untuk turut serta berpandangan rasis, yang telah diawali oleh Darwinisme, dengan sejumlah pernyataan yang sulit dipercaya. Contohnya, pada tahun 1861, setelah mengumpulkan kutu yang hidup pada tubuh manusia dari berbagai tempat di dunia, seorang ilmuwan entomologi Inggris sampai pada kesimpulan bahwa kutu yang hidup pada tubuh manusia dari ras tertentu tidak dapat hidup pada tubuh manusia dari ras lain. Jika dilihat dari ilmu pengetahuan masa kini, pendapat ini benar-benar menggelikan.18 Ketika orang berkedudukan sebagai ilmuwan membuat pernyataan semacam ini, maka tidaklah mengherankan jika para rasis dogmatis menggunakan ungkapan-ungkapan yang tidak masuk akal, tidak cerdas, dan sama sekali tidak bermakna seperti "kutu orang Negro adalah Negro.‰

Singkatnya, pandangan rasisme dari teori Darwin mendapatkan sambutan baik di paruh kedua abad ke-19 dikarenakan saat itu orang "kulit putih‰ Eropa sedang menunggu-nunggu teori yang dapat membenarkan perbuatan jahatnya.

Kolonialisme Inggris dan Darwinisme

Negara yang paling banyak diuntungkan oleh pandangan rasis Darwin adalah tanah air Darwin sendiri, Inggris. Di tahun-tahun ketika Darwin mengemukakan teorinya, Inggris Raya tengah mendirikan imperium kolonialis nomor satu di dunia. Seluruh sumber kekayaan alam dari India hingga Amerika Latin dikeruk oleh Imperium Inggris. Orang "kulit putih" ini sedang menjarah dunia untuk kepentingannya sendiri.

Dipelopori oleh Inggris, tentunya tidak ada negara kolonialis yang mau dianggap sebagai "penjarah", dan tercatat dalam sejarah dengan julukan semacam ini. Karenanya, mereka mencari alasan untuk menunjukkan bahwa apa yang mereka lakukan adalah benar. Salah satu alasan yang mungkin adalah dengan menampilkan rakyat terjajah sebagai "masyarakat primitif" atau "makhluk mirip binatang". Dengan cara seperti ini, mereka yang dibantai dan diperlakukan dengan tidak manusiawi dapat dipandang bukan sebagai manusia, melainkan makhluk separuh manusia separuh binatang. Dengan demikian, perlakuan buruk terhadap mereka tidak dapat dikatakan sebagai bentuk kejahatan.

Sesungguhnya, alasan yang dicari-cari seperti ini bukanlah barang baru. Tersebarnya kolonialisme di dunia telah bermula sejak abad ke-15 dan ke-16. Pernyataan bahwa sejumlah ras memiliki sebagian sifat binatang pertama kali dikemukakan oleh Christopher Columbus dalam penjelajahannya ke benua Amerika. Menurut pernyataan ini, penduduk asli Amerika bukanlah manusia, akan tetapi sejenis binatang yang telah berkembang. Oleh karenanya, mereka dapat dijadikan pelayan bagi para penjajah Spanyol.

Meskipun Columbus digambarkan dalam sejumlah film tentang penemuan benua Amerika sebagai orang yang memiliki rasa persahabatan dan kemanusiaan terhadap penduduk asli, kenyataan membuktikan bahwa Columbus tidak menganggap para penduduk asli tersebut sebagai manusia.19

Christopher Columbus adalah yang pertama kali melakukan pembantaian besar-besaran. Columbus mendirikan daerah jajahan Spanyol di wilayah-wilayah yang ia temukan, dan memperbudak penduduk pribumi. Ia bertanggung jawab atas dimulainya perdagangan budak. Para "penjajah" Spanyol menyaksikan kebijakan penindasan dan pemerasan yang dijalankan Columbus, dan melanjutkan hal yang sama. Akibatnya, pembantaian yang dilakukan mencapai batas yang sulit dipercaya. Misalnya, penduduk sebuah pulau yang pada saat pertama kali dikunjungi Colum bus berjumlah 200.000, setelah 20 tahun berkurang menjadi 50.000, dan pada tahun 1540 hanya 1.000 orang yang masih tersisa. Saat seorang penjajah Spanyol terkenal, Cortes, menginjakkan kakinya untuk pertama kali di Meksiko di bulan Februari 1519, keseluruhan penduduk aslinya berjumlah 25 juta, namun di tahun 1605 jumlah ini berkurang menjadi 1 juta. Di Pulau Hispaniola, jumlah penduduk yang tadinya 7-8 juta pada tahun 1492, menjadi 4 juta jiwa pada tahun 1496, dan hanya tersisa 125 orang pada tahun 1570. Berdasarkan angka para sejarawan, dalam waktu kurang dari seabad setelah Columbus pertama kali menginjakkan kakinya di benua tersebut, 95 juta manusia dibantai oleh para penjajah. Ketika Columbus menemukan Amerika, 30 juta penduduk asli mendiami benua tersebut. Akibat pembantaian yang terjadi di masa lalu dan masa kini, mereka telah menjadi ras punah dan kurang dari 2 juta orang saja yang masih tersisa.

Yang menyebabkan pembantaian tersebut mencapai tingkat yang sungguh sangat biadab ini adalah anggapan bahwa para penduduk asli tersebut bukanlah manusia sejati, melainkan binatang.

Evolution fitting News
 

PEMBANTAIAN PENDUDUK ASLI AMERIKA
Penemuan benua Amerika oleh Christopher Columbus menandai awal pembantaian biadab terhadap penduduk asli benua tersebut.

Namun, pernyataan para penjajah ini tidak mendapat dukungan luas. Di Eropa pada saat itu, kebenaran bahwa semua manusia diciptakan sama oleh Tuhan dan bahwa mereka semua adalah keturunan dari satu nenek moyang yang sama – yakni Nabi Adam – diterima sedemikian luas oleh masyarakat sehingga Gereja Katolik secara khusus menyatakan penentangannya terhadap penyerangan dan penjarahan tersebut. Yang terkenal di antaranya adalah pernyataan uskup Chiapas, Bartolome da las Casas, yang menginjakkan kakinya di Dunia Baru bersama Columbus. Ia mengatakan bahwa setiap penduduk asli adalah "manusia sejati‰ sebagai jawaban terhadap pernyataan para penjajah bahwa mereka termasuk "sejenis binatang‰. Paus Paulus III mengutuk perlakuan biadab terhadap warga pribumi dalam Pernyataan Paus pada tahun 1537, dan menyatakan bahwa penduduk asli tersebut termasuk manusia sejati yang mampu menjadi orang yang taat beragama.20

Namun keadaannya berubah di abad ke-19. Seiring dengan tersebarnya filsafat kaum materialis dan semakin jauhnya masyarakat dari agama, kenyataan bahwa manusia diciptakan oleh Tuhan mulai diingkari. Sebagaimana telah disinggung pada halaman-halaman sebelumnya, hal ini terjadi bersamaan dengan kemunculan rasisme.

Dengan kebangkitan filsafat Darwinis-materialis pada abad ke-19, rasisme tumbuh semakin kuat, dan ini memberikan dukungan besar bagi sistem imperialisme Eropa.

Evolution fitting News
 

Ratu Victoria dan Cortes, tokoh utama asal Spanyol yang bertanggung jawab dalam pembantaian di benua Amerika.

James Joll, yang menghabiskan waktunya bertahun-tahun sebagai profesor sejarah di sejumlah universitas seperti Oxford, Standford dan Harvard, dalam bukunya yang menjadi rujukan Europe Since 1870 yang kini masih digunakan sebagai buku pegangan di universitas, menguraikan hubungan ideologis antara Darwinisme, imperialisme dan rasisme:

Kumpulan pemikiran paling berpengaruh yang mengilhami gagasan imperialisme adalah yang secara garis besar dapat digolongkan sebagai ÂDarwinisme sosialÊ, dan yang melihat hubungan antar negara sebagai pertarungan abadi untuk memperta-hankan hidup di mana sejumlah ras dianggap Âlebih unggulÊ dari yang lain dalam proses evolusi di mana yang kuat senantiasa menonjolkan diri mereka sendiri.

Charles Darwin, seorang naturalis Inggris yang bukunya The Origin of Species, terbit pada tahun 1859, dan The Descent of Man, yang menyusul pada tahun 1871, telah memunculkan perdebatan yang mempengaruhi berbagai cabang pemikiran di Eropa... Gagasan Darwin, dan sejumlah tokoh semasanya seperti filsuf Inggris Herbert Spencer,... dengan cepat diterapkan pada bidang-bidang yang sangat jauh berbeda dari hal-hal ilmiah yang lebih berhubungan... Unsur Darwinisme yang terlihat paling mungkin diterapkan untuk pengembangan masyarakat adalah kepercayaan bahwa jumlah penduduk yang melebihi sarana pendukungnya mengharuskan adanya perjuangan untuk mempertahankan hidup secara terus-menerus di mana yang terkuat atau yang paling layaklah yang menang. Dari sini, para pemikir sosial mendapatkan kemudahan untuk memberi pengertian moral pada istilah "paling layak‰, sehingga jenis atau ras yang akan bertahan hidup adalah mereka yang secara moral memang berhak untuk tetap hidup.

Oleh karenanya, doktrin tentang seleksi alam dapat dengan mudah diselaraskan dengan rangkaian pemikiran lain yang dibangun oleh penulis Prancis, Count Joseph-Arthur Gobineau, yang menerbitkan karya berjudul An Essay on the Inequality of Human Races pada tahun 1853. Gobineau menegaskan bahwa unsur terpenting bagi kemajuan adalah ras; dan ras-ras yang akan tetap unggul adalah mereka yang berhasil mempertahankan kemurnian rasnya secara utuh. Di antara ras-ras ini, menurut Gobineau, adalah ras Arya yang paling mampu bertahan hidup... Adalah.. Houston Chamberlain yang berperan dalam mengembangkan sebagian gagasan ini selangkah lebih jauh... Hitler sendiri mengagumi sang pengarang (Chamberlain) hingga mengunjunginya pada saat kematiannya di tahun 1927.21

Sebagaimana telah diuraikan, terdapat kaitan ideologis yang menghubungkan Darwin dengan para pemikir rasis dan imperialis, dan bahkan dengan Hitler. Darwinisme adalah landasan ideologis imperialisme, yang menenggelamkan dunia ke dalam kubangan darah pada abad ke-19, dan juga Nazisme, yang melakukan hal yang sama di abad ke-20.

Inggris Raya zaman Victoria juga mendapatkan apa yang disebut dengan "pijakan ilmiah‰-nya dari Darwinisme. Inggris Raya mengeruk keuntungan besar dari penjajahan, dan, tanpa merasa bersalah, menimpakan penderitaan terhadap orangorang yang dijajahnya demi keuntungannya sendiri. Satu contoh politik kotor yang dilakukan imperialisme Inggris adalah "Perang Opium‰ terhadap Cina. Inggris Raya menyelundupkan opium yang ditanamnya di India ke Cina sejak perempatan pertama abad ke-19. Penyelundupan opium ini dipercepat sejalan dengan waktu untuk membayar kerugian perdagangan luar negerinya. Masuknya obat bius ini ke negara tersebut juga mengakibatkan lemahnya kendali Cina atas wilayah kekuasaanya sendiri. Kehancuran masyarakat dalam waktu singkat mencapai tingkat yang parah. Pelarangan opium, yang diberlakukan pemerintah Cina setelah ketidakpastian yang lama, memicu Perang Opium (1838-1842). Tidak diragukan lagi, perang ini menjadikan negara bangkrut. Cina dipaksa menyerah akibat ketidakcakapan tentaranya setiap kali berhadapan dengan pasukan asing dan diharuskannya mengabulkan permintaan mereka yang terus bertambah. Orang-orang Barat perlahan membentuk pusat-pusat pemukiman di dalam wilayah kekuasaan Cina sejak tahun 1842. Mereka merampas wilayah-wilayah pelabuhan utama dari tangan Cina, menyewakan lahan-lahan mereka, dan mengharuskan negara tersebut membuka diri terhadap dunia luar dengan cara yang paling mendatangkan keuntungan bagi mereka sendiri. Akibat dari ini semua, kemiskinan yang melanda negeri, lemahnya pemerintahan, dan hilangnya secara perlahan-lahan wilayah kekuasaan Cina memicu banyak pemberontakan.

PEMALSUAN MANUSIA PILTDOWN

darwin

Salah satu bukti menarik betapa teori evolusi memberikan inspirasi bagi imperialisme Inggris adalah skandal manusia Piltdown.

Pada tahun 1912, sebuah tengkorak aneh ditemukan di daerah Piltdown, Inggris. Charles Dawson, ilmuwan yang menemukannya, beserta timnya mengumumkan bahwa tengkorak tersebut berasal dari makhluk separuh kera separuh manusia. Arthur Keith, ahli anatomi evolusionis terkemuka memeriksa fosil tersebut dan membenarkan temuannya.

Namun, Dawson dan Keith menegaskan satu hal penting. Otak fosil tersebut berukuran sama dengan otak manusia modern. Akan tetapi tulang rahangnya memiliki ciri mirip kera.

Tiba-tiba otak manusia Piltdown menjadi kebanggaan masyarakat Inggris. Karena ditemukan di Inggris, tengkorak ini pastilah nenek moyang bangsa Inggris. Menurut masyarakat Inggris, volume otak yang lebih besar menandakan bahwa mereka telah berevolusi lebih dahulu sebelum ras-ras lain, dan, oleh karenanya, mereka lebih unggul.

Inilah alasan mengapa penemuan manusia Piltdown membangkitkan kegembiraaan luar biasa di Inggris. Korankoran menampilkannya sebagai judul utama, dan kerumunan masyarakat bersuka cita merayakan penemuan tersebut. Pemerintah Inggris bahkan memberi gelar kesatria kepada Arthur Keith untuk penemuannya.

Ahli paleontologi evolusionis terkenal, Don Johanson, menjelaskan kaitan antara manusia Piltdown dan imperialisme Inggris:

Penemuan Piltdown sangat Eurosentris. Tidak hanya otaknya yang memiliki "keunggulan‰, tapi bangsa Inggris juga memiliki keunggulan.*

Inspirasi yang didapatkan Inggris dari penemuan manusia Piltdown berlangsung hanya hingga tahun 1953, ketika Kenneth Oakley, ilmuwan yang memeriksa ulang fosil tersebut dengan lebih teliti, mengungkapnya sebagai pemalsuan terbesar abad ke-20. Fosil tersebut dibuat dengan merekatkan rahang orang utan pada tengkorak manusia.

-------------------------

*Don Johnson, In Search of Human Origins, 1994 WHGB Educational Foundation

Apa yang dialami Cina hanyalah salah satu akibat politik yang dijalankan Inggris. Di sepanjang abad ke-19, penindasan dan beragam penderitaan akibat penjajahan Inggris dialami oleh wilayah-wilayah seperti Afrika Selatan, India dan Australia. Membenarkan penindasan oleh Inggris ini adalah tugas para sosiolog dan ilmuwan Inggris. Dan Charles Darwin adalah tokoh terpenting dan yang paling berperan dari kelompok tersebut. Darwinlah yang menyatakan bahwa selama evolusi berlangsung terdapat "ras-ras unggul‰, yakni "ras kulit putih‰, dan menunjukkan bahwa penindasan oleh bangsa kulit putih terhadap ras-ras lain hanyalah sebuah "hukum alam.‰

Karena pembenaran Darwin terhadap rasisme penjajah, ilmuwan terkenal keturunan Cina, Kenneth J.Hsü, ketua jurusan Geografi, Swiss Federal Institute of Technology, melukiskan Darwin sebagai "seorang ilmuwan terhormat zaman Victoria, dan tokoh terkemuka masyarakat yang telah mengirim kapal meriam untuk memaksa pengiriman opium ke Cina, semuanya atas nama kompetisi (dalam perdagangan bebas) dan kemampuan bertahan hidup bagi yang terkuat.22

Kebencian Darwin terhadap Bangsa Turki

Sasaran paling utama bagi penjajahan Inggris di akhir abad ke-19 adalah Kekhalifahan Utsmaniyyah.

Di masa itu, imperium Utsmaniyyah memerintah wilayah sangat luas yang terbentang dari Yaman hingga Bosnia-Herzegovina. Namun hingga saat itu, wilayah yang sebelumnya damai, tentram dan stabil tersebut menjadi sulit untuk diatur. Penduduk Kristen yang berjumlah sedikit mulai melakukan pemberontakan dengan dalih ingin merdeka, dan kekuatan militer raksasa seperti Rusia mulai mengancam kedaulatan Kekhalifahan Utsmaniyyah.

Di seperempat terakhir abad ke-19, Inggris dan Prancis bersekutu dengan sejumlah kekuatan yang ingin menyerang Kekhalifahan Utsmaniyyah. Inggris secara khusus mengincar propinsi-propinsi di bagian selatan Kekhalifahan Utsmaniyyah. Perjanjian Berlin, yang ditandatangani pada tahun 1878, adalah wujud keinginan para penjajah Eropa untuk memecah belah wilayah Utsmaniyyah. Lima tahun kemudian, yakni pada tahun 1882, Inggris menduduki Mesir, yang masih merupakan wilayah Kekhalifahan Utsmaniyyah. Inggris mulai melancarkan siasatnya untuk mengambil alih wilayah kekuasaan Utsmaniyyah di Timur Tengah di kemudian hari.

Seperti biasanya, Inggris mendasarkan politik penjajahan ini pada paham rasisme. Pemerintah Inggris dengan sengaja berusaha menampilkan bangsa Turki, yang menjadi bagian utama penduduk Utsmaniyyah, dan negara Utsmaniyyah secara khusus, sebagai bangsa "terbelakang".

Perdana Menteri Inggris William Ewart Gladstone secara terbuka mengatakan bahwa orang-orang Turki mewakili bagian dari umat manusia yang bukan manusia, dan demi kepentingan peradaban mereka, mereka harus digiring kembali ke padang rumput Asia dan dihapuskan dari Anatolia.23

Perkataan ini, dan semisalnya, digunakan selama puluhan tahun oleh pemerintah Inggris sebagai alat propaganda melawan bangsa Utsmaniyyah. Inggris berupaya menampilkan Turki sebagai bangsa terbelakang yang harus tunduk kepada ras-ras Eropa yang lebih maju.

Evolution fitting News
 

KEBENCIAN DARWIN TERHADAP BANGSA TURKI SEBAGAIMANA TERTULIS DALAM SURAT PRIBADINYA
Charles Darwin menggunakan teorinya guna memperkokoh rencana politik Inggris melawan Kekhalifahan Utsmaniyyah, dan berupaya menampilkan Turki sebagai bangsa yang berasal dari ras rendah. Di masa kini, musuh bangsa Turki masih saja menjadikan pernyataan Darwin yang tidak masuk akal ini sebagai dalih.

Yang menjadi "landasan ilmiah" bagi propaganda ini adalah Charles Darwin!

Sejumlah pernyataan Darwin tentang bangsa Turki muncul dalam buku berjudul The Life and Letters of Charles Darwin yang terbit pada tahun 1888. Darwin mengemukakan bahwa dengan menghapuskan "ras-ras terbelakang" seleksi alam akan mampu berperan dalam pembangunan peradaban, dan kemudian menuturkan perkataan yang sama persis sebagaimana berikut ini tentang bangsa Turki:

Saya dapat menunjukkan bahwa peperangan dalam rangka seleksi alam telah dan masih lebih memberikan manfaat bagi kemajuan peradaban daripada yang tampaknya cenderung anda akui. Ingatlah bahaya yang harus dialami bangsa-bangsa Eropa, tak sampai berabad-abad yang lalu, karena dikalahkan oleh orang-orang Turki, dan betapa bodohnya jika pandangan seperti ini sekarang masih ada! Ras-ras 'Kaukasia' yang lebih beradab telah mengalahkan bangsa Turki hingga tak berdaya dalam peperangan untuk mempertahankan hidup. Melihat dunia masa depan yang tidak begitu lama lagi, betapa tak terhitung jumlah ras-ras rendah yang akan dimusnahkan oleh ras-ras lebih tinggi dan berperadaban di seluruh dunia.24

Pernyataan Darwin yang tidak masuk akal ini adalah alat propaganda tertulis untuk mendukung politik Inggris yang ingin menghancurkan Kekhalifahan Utsmaniyyah. Dan alat propaganda ini ternyata cukup ampuh. Perkataan Darwin yang pada intinya berarti "Bangsa Turki akan segera musnah, ini adalah hukum evolusi" memberi semacam 'pembenaran ilmiah' bagi propaganda Inggris dengan tujuan menciptakan kebencian terhadap orang-orang Turki.

Keinginan Inggris untuk mewujudkan ramalan Darwin pada intinya terpenuhi dalam Perang Dunia Pertama. Perang besar ini, yang dimulai pada tahun 1914, terjadi akibat perang kepentingan antara Jerman dan Austria-Hongaria di satu pihak, dan persekutuan antara Ingggris, Prancis, dan Rusia di pihak lain. Namun satu hal terpenting dalam perang ini adalah tujuan untuk menghancurkan dan memecah belah Kekhalifahan Utsmaniyyah.

Evolution fitting News
 

PERANG GALLIPOLI
Pada pertempuran Gallipoli, pasukan Turki berperang dengan gagah berani melawan pasukan musuh yang dipimpin oleh Inggris, dan kehilangan 250.000 anggota pasukannya.

Inggris menyerang Kekhalifahan Utsmaniyyah dari dua arah yang terpisah. Yang pertama adalah melalui arah terusan Suez di Mesir, Palestina, dan Irak, yang akan dibuka dengan maksud merebut wilayah Utsmaniyyah di Timur Tengah. Yang kedua adalah melalui Gallipoli, salah satu medan pertempuran paling berdarah pada Perang Dunia Pertama. Pasukan Turki di Çanakkale bertempur dengan gagah berani dan kehilangan 250.000 tentaranya saat melawan kekuatan musuh yang dihimpun Inggris. Sedangkan Inggris, daripada mengerahkan pasukannya sendiri, lebih suka mengirimkan tambahan pasukan India dan kesatuan Anzac yang mereka himpun dari daerah jajahannya seperti Australia dan Selandia Baru, yang mereka pandang sebagai "ras terbelakang", untuk memerangi tentara Turki.

Permusuhan Darwin terhadap rakyat Turki terus berlanjut hingga setelah Perang Dunia Pertama. Kelompok-kelompok Neo-Nazi Eropa yang menyerang warga Turki di Eropa masih saja mengambil pembenaran dari pernyataan Darwin yang tidak masuk akal tentang bangsa Turki. Ucapan Darwin tentang bangsa Turki masih dapat ditemukan di situs-situs internet yang dikelola para rasis yang memusuhi orang Turki tersebut. (Lihat bab tentang Kaitan Erat antara Darwin dan Hitler.)

Rasisme dan Darwinisme Sosial di Amerika

Tidak hanya di Inggris, Darwinisme sosial juga memberikan dukungan bagi kaum rasis dan imperialis di negara-negara lain. Karenanya, paham ini tersebar dengan cepat ke seluruh dunia. Yang terdepan di antara para penganut teori tersebut adalah presiden Amerika Serikat, Theodore Roosevelt. Roosevelt adalah pendukung terkemuka dan tokoh yang menerapkan program pembersihan etnis terhadap penduduk asli Amerika dengan dalih "pemindahan paksa". Dalam buku The Winning of the West, ia merumuskan ideologi pembantaian, dan mengatakan bahwa peperangan antar ras hingga titik penghabisan melawan suku Indian sungguh tidak terelakkan.25 Yang menjadi sandaran utamanya adalah Darwinisme, yang telah memberikan dalih baginya untuk menganggap penduduk asli sebagai spesies terbelakang.

Evolution fitting News
 

Dalam bukunya The Winning of the West, Presiden Amerika Serikat Theodore T. Roosevelt menetapkan ideologi pembantaian masal, dan menerapkannya di kemudian hari.

Sebagaimana perkiraan Roosevelt, tak satupun perjanjian dengan penduduk asli Amerika yang dihormati, dan ini pun mendapatkan pembenaran palsu dari teori "ras terbelakang". Pada tahun 1871, Konggres mengabaikan semua perjanjian yang dibuat dengan penduduk asli Amerika dan memutuskan untuk membuang mereka ke daerah tandus, tempat mereka menunggu-nunggu saat datangnya kematian. Jika pihak lain tidak dianggap sebagai manusia, bagaimana mungkin perjanjian yang dibuat dengan mereka memiliki keabsahan?

Roosevelt juga mengemukakan bahwa peperangan antar ras sebagaimana disebutkan di atas merupakan tanda keberhasilan tersebarnya orang-orang berbahasa Inggris (Anglo-Saxons) ke seluruh dunia.26

Salah seorang pendukung utama rasisme Anglo-Saxon, pendeta evolusionis Protestan asal Amerika, Josiah Strong, memiliki jalan berpikir yang sama. Ia menulis perkataan berikut:

Kemudian dunia benar-benar akan memasuki babak baru dalam sejarahnya – kompetisi akhir di antara ras-ras di mana ras Anglo-Saxon tengah menjalani pelatihan untuk menghadapinya. Jika perkiraan saya tidak keliru, ras kuat ini akan bergerak memasuki Meksiko, Amerika Tengah dan Selatan, bergerak keluar memasuki pulau-pulau yang ada di lautan, ke seberang memasuki Afrika dan seterusnya, dan menguasai semua wilayah. Dan adakah yang meragukan bahwa hasil kompetisi ini adalah "kelangsungan hidup bagi yang terkuat?".27

Kaum rasis terkemuka yang menggunakan Darwinisme Sosial sebagai dalih adalah mereka yang memusuhi ras kulit hitam. Mereka mengelompokkan ras menjadi beberapa tingkatan, menempatkan ras kulit putih sebagai yang paling unggul dan kulit hitam sebagai yang paling primitif. Teori-teori rasis mereka ini sangat bersesuaian dengan teori evolusi.28

Salah seorang pakar teori rasis evolusionis terkemuka, Henry Fairfield Osborn, menulis dalam sebuah artikel berjudul The Evolution of Human Races bahwa "kecerdasan standar rata-rata orang Negro dewasa setara dengan anak muda Homo sapiens berusia sebelas tahun"29

darwin

Berdasarkan cara berpikir ini, orang-orang kulit hitam sama sekali bukan tergolong manusia. Pendukung gagasan rasis evolusionis yang terkenal lainnya, Carleton Coon, mengemuka-kan dalam bukunya The Origins of Race yang terbit pada tahun 1962 bahwa ras kulit hitam dan ras kulit putih adalah dua spesies berbeda yang telah berpisah satu sama lain pada zaman Homo erectus. Menurut Coon, ras kulit putih berevolusi lebih maju setelah pemisahan ini. Para pendukung diskriminasi terhadap ras kulit hitam telah menggunakan penjelasan 'ilmiah' ini sejak lama.

Keberadaan teori ilmiah yang mendu-kungnya telah meningkatkan pertumbuhan rasisme di Amerika dengan pesat. W.E. Dubois, yang dikenal sebagai penentang diskriminasi ras, menyatakan bahwa "permasalahan abad ke-20 adalah permasalahan tentang diskrimi-nasi warna kulit". Menurutnya, kemunculan masalah rasisme yang sedemikian meluas di sebuah negara yang ingin menjadi paling demokratis di dunia, yang dalam beberapa hal tampak berhasil mencapainya, merupakan suatu keanehan yang cukup penting. Penghapusan perbudakan belumlah cukup untuk membangun persaudaraan di antara orang-orang kulit hitam dan kulit putih. Ia berpendapat bahwa diskriminasi resmi, yang dahulunya pernah diberlakukan dalam waktu singkat, pada masa sekarang telah menjadi suatu kenyataan dan keadaan yang sah secara hukum, yang jalan keluarnya masih dalam pencarian 30

Kemunculan undang-undang diskriminasi ras pertama, yang dikenal sebagai "Undang-Undang Jim Crow" (Jim Crow digunakan oleh warga kulit putih sebagai salah satu nama celaan untuk orang kulit hitam) juga terjadi pada masa itu. Ras kulit hitam benar-benar tidak diperlakukan sebagaimana layaknya manusia, dipandang rendah dan diperlakukan dengan hina di mana-mana. Terlebih lagi, ini bukanlah sikap segelintir rasis secara orang per orang, namun telah ditetapkan sebagai kebijakan resmi negara Amerika dengan undang-undangnya tersendiri. Segera setelah dikeluarkannya undang-undang pertama yang menyetujui pemisahan ras pada kereta api dan trem di Tennessee pada tahun 1875, seluruh negara bagian di Selatan menerapkan pemisahan ini pada kereta api mereka. Tanda bertuliskan "Whites Only" ("Hanya Untuk Kulit Putih") dan "Blacks" ("Kulit Hitam") tergantung di mana-mana. Sebenarnya, semua ini hanyalah pemberian status resmi pada keadaan yang sebelumnya telah ada. Pernikahan antar ras yang berbeda dilarang. Menurut undang-undang yang berlaku, pemisahan ras wajib dilaksanakan di rumah sakit, penjara, dan tempat pemakaman. Pada penerapannya, peraturan ini juga merambah ke hotel, gedung pertunjukan, perpustakaan, bahkan lift dan gereja. Tempat di mana terjadi pemisahan ras paling jelas adalah sekolah. Penerapan kebijakan ini berdampak paling besar terhadap warga kulit hitam, dan merupakan penghalang utama bagi kemajuan peradaban mereka.

Evolution fitting News
 

Di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 di Amerika, warga kulit putih memperlakukan orang-orang berkulit hitam dengan semena-mena. Undangundang dan penerapannya jelas mengungkapkan bahwa orang berkulit hitam tidak dianggap sebagai manusia. Di saat warga kulit putih hidup dalam kemewahan, orangorang berkulit hitam menerima perlakuan yang tidak manusiawi.

Penerapan kebijakan pemisahan ras diwarnai dengan gelombang kekerasan. Terjadi peningkatan tajam pada jumlah orang kulit hitam yang dihukum mati tanpa melalui proses pengadilan. Antara tahun 1890 dan 1901, sekitar 1.300 orang kulit hitam dihukum mati. Akibat perlakuan ini, orang-orang kulit hitam melakukan perlawanan di beberapa negara bagian.

Gagasan dan teori rasis mewarnai masa-masa tersebut. Tak lama kemudian, rasisme biologis Amerika diterapkan sebagaimana hasil penelitian yang dicapai R. B. Bean melalui metoda pengukuran tengkoraknya, dan dengan dalih melindungi penduduk benua baru tersebut dari gelombang migrasi tak terkendali, muncullah rasisme Amerika gaya . Madison Grant, pengarang buku The Passing of the Great Race (1916) menulis bahwa percampuran dua ras tersebut akan menyebabkan munculnya ras yang lebih primitif dibanding spesies berkelas rendah, dan ia menghendaki pelarangan atas perkawinan antar ras. 31

Evolution fitting News
 

PENINDASAN TERHADAP ORANG-ORANG BERKULIT HITAM
Ku Klux Klan adalah kelompok yang melakukan serangan paling biadab terhadap warga berkulit hitam. Rantai sebagaimana terlihat di samping digunakan untuk mengikat para budak hitam satu dengan yang lain.

Rasisme telah ada di Amerika sebelum Darwin, sebagaimana halnya di seluruh dunia. Namun, seperti yang telah kita ketahui, Darwinisme memberikan dukungan nyata terhadap pandangan dan kebijakan rasis di paruh kedua abad ke-19. Sebagai contoh, sebagaimana yang telah kita pahami dalam bab ini, ketika para pendukung rasisme melontarkan pandangan mereka, mereka menggunakan pernyataan Darwinisme sebagai dalih. Gagasan yang dianggap biadab sebelum masa Darwin, kini mulai diterima sebagai hukum alam.

Kebijakan Biadab Pendukung Rasisme-Darwinisme

Pemusnahan Warga Aborigin

Penduduk asli benua Australia dikenal dengan sebutan Aborigin. Orang-orang yang telah mendiami benua tersebut selama ribuan tahun mengalami salah satu pemusnahan terbesar sepanjang sejarah seiring dengan penyebaran para pendatang Eropa di benua tersebut. Alasan ideologis pemusnahan ini adalah Darwinisme. Pandangan para ideolog Darwinis tentang suku aborigin telah memunculkan teori kebiadaban yang harus diderita mereka.

Evolution fitting News
 

PEMBANTAIAN WARGA ABORIGIN
Penduduk asli Australia, Aborigin, dianggap sebagai spesies manusia yang belum berkembang oleh para evolusionis dan, karenanya, mereka pun dibantai.

5

Pada tahun 1870, Max Muller, seorang antropolog evolusionis dari London Anthropological Review, membagi ras manusia menjadi tujuh tingkatan. Aborigin berada di urutan terbawah, dan ras Arya, yaitu orang kulit putih Eropa, di urutan teratas. H.K. Rusden, seorang Darwinis Sosial terkenal, mengemukakan pendapat-nya tentang suku aborigin pada tahun 1876 sebagaimana berikut:

Kelangsungan hidup bagi yang terkuat memiliki arti: kekuatan adalah kebenaran. Dan dengan demikian kita gunakan hukum seleksi alam yang tidak pernah berubah tersebut dan menerapkannya tanpa perasaan belas kasih ketika memus-nahkan ras-ras terbelakang Australia dan Maori...dan kita rampas warisan leluhur mereka tanpa merasa bersalah. 32

Pada tahun 1890, Wakil Presiden Royal Society of Tasmania, James Barnard, menulis: "proses pemusnahan adalah sebuah aksioma hukum evolusi dan keberlangsungan hidup bagi yang terkuat." Oleh sebab itu, ia menyimpulkan, tidak ada alasan untuk menganggap bahwa "ada tindakan yang patut dicela" dalam pembunuhan dan perampasan terhadap warga aborigin Australia.33

Akibat pandangan rasis, yang tak mengenal belas kasih, dan biadab yang dikemukakan Darwin, pembantaian dasyat dimulai dengan tujuan memusnahkan warga aborigin. Kepala orang-orang aborigin dipasang menggunakan paku di atas pintu-pintu stasiun. Roti beracun diberikan kepada para keluarga aborigin. Di banyak wilayah di Australia, areal pemukiman aborigin musnah dengan cara biadab dalam waktu 50 tahun.34

Kebijakan yang ditujukan terhadap aborigin tidak berakhir dengan pembantaian. Banyak dari ras ini yang diperlakukan layaknya hewan percobaan. The Smithsonian Institute di Washington D.C. menyimpan 15.000 sisa mayat manusia dari berbagai ras. Sejumlah 10.000 warga aborigin Australia dikirim melalui kapal ke Musium Inggris dengan tujuan untuk mengetahui apakah benar mereka adalah "mata rantai yang hilang" dalam peralihan bentuk binatang ke bentuk manusia.

Musium tidak hanya tertarik dengan tulang-belulang, pada saat yang sama mereka menyimpan otak orang-orang aborigin dan menjualnya dengan harga mahal. Terdapat pula bukti bahwa warga aborigin Australia dibunuh untuk digunakan sebagai bahan percobaan. Kenyataan sebagaimana dipaparkan di bawah ini adalah saksi kekejaman tersebut:

Sebuah catatan akhir hayat dari Korah Wills, yang menjadi mayor Bowen, Queensland pada tahun 1866, secara jelas menggambarkan bagaimana ia membunuh dan memotong-motong tubuh seorang anggota suku setempat pada tahun 1865 untuk menyediakan bahan percobaan ilmiah.

Edward Ramsay, kepala Musium Australia di Sydney selama 20 tahun sejak 1874, terlibat secara khusus. Ia menerbitkan sebuah buku saku Musium yang memasukkan aborigin dalam golongan "binatang-binatang Australia". Buku kecil tersebut itu juga memberikan petunjuk tidak hanya tentang cara bagaimana merampok kuburan, namun juga bagaimana menutup luka akibat peluru pada "spesimen" yang baru terbunuh.

Evolusionis Jerman, Amalie Dietrich (yang dijuluki 'Angel of Black Death' atau 'Malaikat Kematian si Hitam') datang ke Australia untuk meminta kepada para pemilik areal pertanian sejumlah orang Aborigin untuk ditembak dan digunakan sebagai spesimen, terutama kulitnya untuk diisi dengan bahan tertentu untuk kemudian dipajang, untuk diberikan kepada atasannya di Museumnya. Meskipun barang-barangnya telah dirampas, ia dengan segera balik ke negaranya sambil membawa sejumlah spesimennya.

Misionaris New South wales adalah saksi yang merasa ngeri terhadap pembantaian yang dilakukan oleh polisi berkuda terhadap sekelompok yang beranggotakan lusinan orang aborigin, perempuan dan anak-anak. Empat puluh lima kepala kemudian direbus dan 10 tengkorak terbaiknya dibungkus dan di kirim ke luar negeri. 35

Pemusnahan suku aborigin berlanjut hingga abad ke-20. Di antara cara yang dipergunakan dalam pemusnahan ini adalah pengambilan paksa anak-anak aborigin dari keluarga mereka. Kisah baru oleh Alan Thornhill, yang muncul di Philadelphia Daily News edisi 28 April 1997, mengisahkan perlakuan terhadap suku aborigin sebagai berikut:

KISAH PENCULIKAN KELUARGA ABORIGIN

Associated Press – Warga aborigin yang tinggal di gurun pasir terpencil Australia di sebelah barat laut terbiasa mencorengkan arang pada kulit anak-anak mereka yang berwarna terang, dengan maksud mencegah para petugas kesejahteraan negara membawa mereka pergi. "Para petugas kesejahteraan tersebut menangkap anda begitu saja ketika mereka menemukan anda," ujar seorang anak yang pernah diculik, bertahun-tahun kemudian. "Warga kami akan menyembunyikan kami dengan mewarnai kami menggunakan arang."

"Saya dibawa ke Moola Bulla", ucap salah seorang pekerja yang diculik ketika masih kanak-kanak. "Saat itu kami berusia sekitar 5 atau 6 tahun." Kisahnya ini adalah satu di antara ribuan yang didengar oleh Australia's Human Rights And Equal Opportunity Commission (Komisi Hak Asasi Manusia Australia) selama pemeriksaan yang memilukan tentang "generasi yang dicuri". Dari tahun 1910 hingga 1970-an sekitar 100.000 anak-anak aborigin diambil dari para orang tua mereka... Anak-anak berkulit terang dirampas dan diserahkan kepada keluarga kulit putih untuk dijadikan anak angkat. Anak-anak berkulit gelap ditempatkan di panti asuhan. 36

Bahkan kini, penderitaan tersebut begitu pedih sehingga kebanyakan kisah tersebut dicetak tanpa pencantuman nama dalam laporan akhir komisi yang berjudul "Bringing Them Home‰ ("Memulangkan Mereka ke Rumah‰) tersebut. Komisi tersebut mengatakan bahwa tindakan para pemegang kekuasaan masa itu dapat disamakan dengan kejahatan pemusnahan etnis menurut pengertian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Pemerintah telah menolak mengikuti saran dari hasil penyelidikan untuk membentuk suatu pengadilan guna mempertimbangkan pembayaran ganti rugi bagi anak-anak aborigin yang pernah diculik.

Seperti yang telah kita saksikan, perlakuan tidak manusiawi, pembantaian, kekejaman, kebiadaban, dan pemusnahan yang dilakukan ini semuanya dibenarkan oleh teori Darwinisme tentang "seleksi alam‰, "pertarungan untuk mempertahankan hidup‰, dan "keberlangsungan hidup bagi yang terkuat‰.

Semua pengalaman pahit dan mengenaskan yang diderita penduduk asli Australia ini hanyalah sebagian kecil dari bencana yang ditimbulkan Darwinisme terhadap dunia.

Ota Benga

Setelah Darwin menyatakan dalam bukunya The Origin of Species bahwa manusia dan kera berasal dari satu nenek moyang yang sama, pencarian fosil-fosil guna mendukung skenario ini pun dimulai. Tetapi sejumlah evolusionis meyakini bahwa makhluk "separuh kera separuh manusia‰ dapat ditemukan tidak hanya pada catatan fosil, tetapi juga dalam keadaan masih hidup di berbagai belahan dunia. Di awal abad ke-20, pencarian guna menemukan "mata rantai yang hilang‰ tersebut menjadi penyebab munculnya berbagai tindakan biadab. Salah satunya adalah kisah tentang pigmi atau manusia kerdil asal Afrika bernama Ota Benga.

Evolution fitting News
 

OTA BENGA
Ota Benga adalah penduduk asli Afrika. Oleh para peneliti evolusionis, ia ditangkap layaknya seekor binatang, ditempatkan dalam kandang, dan dipertontonkan bersama sejumlah monyet di kebun binatang.

5

Ota Benga ditangkap di Kongo oleh seorang peneliti evolisionis bernama Samuel Verner pada tahun 1904. Warga pribumi ini, yang namanya berarti "teman‰ dalam bahasanya, telah menikah dan memiliki dua orang anak. Tetapi ia diikat dengan rantai layaknya binatang, dimasukkan dalam kandang, dan dikirim ke Amerika Serikat. Di sana, para ilmuwan evolusionis memasukkannya ke dalam kandang bersama dengan berbagai jenis kera pada Pekan Raya Dunia St. Louis dan mempertontonkannya sebagai "mata rantai yang terdekat dengan manusia‰. Dua tahun kemudian mereka membawanya ke kebun binatang Bronx di New York. Di tempat ini, Ota Benga bersama dengan beberapa simpanse, seekor gorila bernama Dinah dan seekor orang utan bernama Dohung dipertontonkan sebagai "nenek moyang manusia yang paling tua‰. Direktur kebun binatang tersebut, seorang evolusionis bernama Dr.William T. Hornaday, memberikan sambutan panjang tentang rasa bangga yang diterimanya karena memiliki "mata rantai yang hilang‰. Para pengunjung kebun binatang memperlakukan Ota Benga di dalam kandangnya seperti seekor binatang. Sebuah edisi New York Times yang dicetak waktu itu menggambarkan perilaku para pengunjung tersebut:

Terdapat 40.000 pengunjung kebun binatang pada hari Minggu. Hampir setiap pria, wanita dan anak-anak dari kerumunan ini mendatangi rumah kera untuk melihat pertunjukan sang bintang di kebun binatang – yakni manusia liar dari Afrika. Mereka mengejar-ngejarnya sepanjang hari, bersorak, tertawa, dan berteriak. Beberapa dari mereka menyodok tulang rusuknya, yang lain membuatnya tersandung, semua orang menertawakannya.37

New York Journal edisi 17 September 1906 menyatakan hal ini dilakukan demi membuktikan kebenaran evolusi, disamping mengecamnya sebagai kedzaliman dan kebiadaban sebagaimana berikut:

Orang-orang ini, tanpa pemikiran dan kearifan telah mempertontonkan seorang manusia kerdil dari Afrika dalam sebuah kandang monyet. Gagasan mereka, mungkin, adalah untuk menanamkan pemahaman yang benar tentang evolusi.

Namun kenyataannya, satu-satunya hasil yang didapat hanyalah pembenaran untuk mencaci-maki ras Afrika, yang selayaknya mendapatkan, paling tidak, rasa simpati dan perlakuan baik dari warga kulit putih negeri ini, setelah segala kebiadaban yang dideritanya di sini.....

Sungguh memalukan dan menjijikkan bahwa seorang manusia yang kurang beruntung, yang memiliki kekurangan jasmani, yang diciptakan oleh Kekuatan yang sama sebagaimana yang menempatkan kita semua di sini dan melengkapi kita dengan perasaan dan ruh yang sama, harus dikurung dalam sebuah kandang bersama sejumlah kera dan dijadikan bahan olok-olokan masyarakat.38

New York Daily Tribune juga menurunkan berita tentang Ota Benga yang dipertontonkan di kebun binatang dengan tujuan membuktikan kebenaran evolusi. Sanggahan dari direktur kebun binatang yang Darwinis tersebut sama sekali tidak senonoh:

Pertunjukan seorang pigmi Afrika dalam kandang yang sama dengan seekor orang utan di kebun binatang New York minggu lalu menimbulkan kecaman hebat. Sejumlah orang menyatakannya sebagai upaya sang direktur Hornaday untuk menunjukkan hubungan dekat antara orang Negro dan kera. Dr. Hornaday menyanggahnya. "Jika orang kerdil tersebut di dalam kandang,‰ ujar Dr. Hornaday, "hal itu disebabkan ia merasa paling nyaman berada di sana, dan karena kami tidak mengetahui apa lagi yang harus kami perbuat terhadapnya. Ia bukanlah seorang tawanan, kecuali jika tak seorangpun mengatakan adalah hal yang bijaksana untuk membiarkannya berjalan jalan mengelilingi kota tanpa seorangpun yang mengawasinya.‰39

Pertunjukan Ota Benga di kebun binatang bersama-sama dengan gorila layaknya seekor binatang telah memicu keresahan berbagai kalangan. Sejumlah lembaga mengusulkan ke pihak-pihak yang berwenang untuk menghentikan pertunjukan tersebut dengan menyatakan bahwa Ota Benga adalah seorang manusia biasa dan perlakuan terhadapnya semacam ini merupakan perbuatan yang sangat biadab. Salah satu surat permintaan tersebut dimuat dalam "New York Globe edisi 12 September 1906 sebagaimana berikut:

Kepada editor New York Globe:

Pak – Saya tinggal di wilayah selatan selama beberapa tahun, karenanya saya tidak lagi merasa sangat tertarik melihat orang negro, tapi tetap meyakininya sebagai manusia. Saya pikir, sungguh memalukan bagi pihak-pihak berwenang di kota besar ini karena membiarkan pemandangan sebagaimana yang dapat disaksikan di kebun binatang Bronx

– seorang anak negro, dalam pameran di kandang monyet... Seluruh bisnis pigmi ini wajib diperiksa ...

A.E.R

New York, 12 September 40

Surat lainnya meminta agar Ota Benga diperlakukan layaknya seorang manusia, sebagaimana berikut:

Pertunjukan Manusia dan Kera Tidak Direstui Kalangan Pendeta

Pdt. Dr. MacArthur Menganggap Pertunjukan Tersebut Merendahkan Martabat

"Orang yang bertanggung jawab atas tontonan ini telah merendahkan martabat dirinya sendiri sebagaimana perlakuaannya terhadap orang Afrika tersebut," kata Dr. MacArthur, "Daripada memperlakukan saudara kecil ini sebagai seekor binatang, ia sepatutnya dimasukkan ke sekolah untuk mengembangkan kemampuan sebagaimana yang telah Tuhan karuniakan kepadanya".

Dr.Gilbert mengatakan dirinya telah memutuskan bahwa tontonan tersebut merupakan bentuk kebiadaban dan bahwa ia dan para pastur lainnya akan bergabung dengan Dr. MacArthur demi memperjuangkan agar Ota Benga dibebaskan dari kandang kera dan diletakkan di tempat lain.41

Akhir dari segala perlakuan tidak manusiawi ini adalah tindakan bunuh diri Ota Benga. Tetapi di sini, permasalahannya lebih besar dari sekedar hilangnya nyawa seorang manusia. Kejadian ini merupakan contoh nyata dari kekejaman dan kebiadaban yang dimunculkan dalam kehidupan oleh rasisme para pendukung Darwinisme.

MASYARAKAT ESKIMO DAN RASISME

Peneliti kutub utara ternama, Robert Pearly, membawa sekelompok warga Eskimo kutub ke New York pada tahun 1897. Yang termuda dalam kelompok ini adalah seorang anak bernama Minik. Kelompok tersebut, yang di dalamnya termasuk Minik dan ayahnya, dipertontonkan cukup lama di Musium Sejarah Alam Amerika. Selama masa itu, ayah Minik meninggal dunia karena sakit. Minik pun hidup sebatang kara dan tanpa perlindungan di New York. Pada suatu hari Minik melihat kerangka ayahnya dipertontonkan di Musium Sejarah Alam Amerika sebagai "suatu contoh spesies‰. Ketika ia meminta jasad ayahnya, pihak berwenang di musium menolak permohonannya.

darwin

Satu hal penting yang perlu diketahui berkenaan dengan kehidupan Minik adalah Robert Peary, sang peneliti yang membawa orang-orang eskimo ke Amerika. Peary memiliki pandangan rasis. Meskipun hidup di tengah-tengah warga Eskimo, Peary secara terbuka berpandangan bahwa orang-orang tersebut tidak sama dengan dirinya.

Menurutnya, orang-orang Eskimo dan Negro tergolong ras rendah. Meskipun mereka kuat, cerdas, dan tergolong orang-orang jujur yang memeliha-ra keluarga mereka, mereka tidak sebagus orang kulit putih... Satu waktu ia menulis pernyataan angkuh berikut: "Saya telah seringkali ditanya: ÂApa manfaat orangorang Eskimo bagi dunia? Mereka sangat tidak bernilai bagi perniagaan; dan, terlebih lagi, mereka tidak memiliki cita-cita. Mereka memaknai kehidupan sama sebagaimana seekor rubah, atau beruang, murni dengan insting.‰1 Tujuan Pearly membawa orangorang Eskimo ke Amerika dijelaskan oleh seorang peneliti tentang masalah ini: "Apakah alasan Peary membawa enam orang Eskimo ini ke New York? ...Mungkin enam orang eskimo ini sekedar contoh, persis seperti tengkorak dan tulang-belulang yang telah ia kumpulkan sebelumnya, tetapi lebih menarik karena darah masih mengalir di dalam urat nadi mereka. ... Ia juga merasakan ketertarikan yang tidak wajar pada tubuh orang-orang Eskimo lain yang ia ketahui namanya, yang kuburan mereka telah ia gali di tahun sebelumnya dan ia bawa ke selatan untuk menghiasi ruangan-ruangan musium.‰2

Minik, Ota Benga, dan banyak orang lainnya yang namanya tidak diketahui, menderita perlakuan tidak manusiawi di tangan para ÂilmuwanÊ yang menganggap rendah ras-ras lain.

---------------------------

1. Ken Harper, Give Me My FatherÊs Body, Steerforth Press, South Royalton, Vermon hal. 8

2. Ibid, hal. 22

 

MENTALITAS RASIS HINGGA KINI MASIH ADA, DAN MENDAPATKAN PENGUKUHAN DARI DARWIN...

Atom, science

Muslim News November 2000

KEMULIAAN BERSUMBER DARI AKHLAK, DAN BUKAN DARI RAS ATAU KETURUNAN

Darwin menggambarkan manusia sebagai spesies binatang yang berkembang. Ia juga mengemukakan bahwa sejumlah ras belum menyempurnakan perkembangan mereka, dan sebagai spesies yang lebih dekat kepada binatang. Dalam sejarah umat manusia, semua gagasan ini terbukti sangat berbahaya dan bersifat menghancurkan. Mereka yang telah menjadikan pernyataan Darwin sebagai pedoman hidup mereka telah menindas ras-ras lain tanpa belas kasih, memaksa mereka hidup dalam keadaan yang sangat sulit, dan bahkan memusnakan mereka.

Bryan Appleyard, penulis buku Brave New Worlds, menjelaskan sifat bengis yang mendasari rasisme, beserta akibatnya, sebagaimana berikut:

Intinya adalah bahwa sekali orang menganggap anda sebagai makhluk yang rendah dengan dalih apapun, entah takhayul atau ilmiah, tampaknya tidak ada batas sekejam apa tindakan yang mungkin mereka lakukan terhadap anda. Dan mereka sangat mungkin akan melakukan kekejaman tersebut setelah merasa mendapatkan pembenaran secara penuh, karena ini merupakan tahapan kecil dari meyakini manusia lain sebagai kelas rendah kepada meyakini bahwa ia buruk, berbahaya, atau merupakan ancaman terhadap manusia kelas 'unggul'. Bahkan, sebagian orang mungkin memberlakukan hal ini secara lebih umum dan menegaskan bahwa semua yang tergolong 'rendah' adalah berbahaya karena mengancam kehidupan atau kesehatan seluruh ras manusia. Lalu mereka dapat menganjurkan sterilisasi, pembatasan perkawinan, atau bahkan pembunuhan demi mencegah ancaman dari orang-orang yang tersingkir ini terhadap keutuhan spesies tersebut. 42

Sesungguhnya, semua manusia diciptakan sama. Setiap orang diciptakan oleh Allah (Tuhan). Alquran menjelaskan penciptaan manusia sebagaimana berikut:

Yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan Yang memulai penciptaan manusia dari tanah. Kemudian Dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina (air mani). Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh)nya ruh (ciptaan)-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur! (QS. As Sajdah, 32:7-9)

Sebagaimana diungkap dalam ayat di atas, manusia memiliki ruh yang Allah tiupkan ke dalam diri mereka. Setiap manusia dari ras manapun berpikir, merasakan, mencintai, menderita, merasakan kegembiraan, memahami perasaan cinta, kasih sayang, dan haru. Setiap orang juga mengetahui kekejaman, kehinaan, dan kesusahan. Dengan demikian, sepanjang sejarah, mereka yang memyakini manusia dari ras-ras lain sebagai binatang yang belum sepenuhnya berkembang dan menganiaya mereka; mereka yang menyakiti, menindas, memeras walau hanya satu orang; dan mereka yang mendukung segala tindakan ini dengan bukti dan teori palsu yang mereka buat telah melakukan dosa besar dikarenakan kebodohan mereka.

Di masa kini masih terdapat budaya dari masyarakat manusia yang relatif belum berkembang. Orang-orang ini memiliki seluruh sifat kemanusiaan, akan tetapi mereka tidak memiliki ciri-ciri yang, dipandang dari sisi teknik dan budaya, umumnya berlaku di seluruh dunia. Iklim dan kondisi alam di mana mereka tinggal telah menyebabkan banyak masyarakat hidup terisolasi dari masyarakat dunia pada umumnya, dan mereka telah membangun budaya yang sangat berbeda. Tetapi pada setiap masyarakat ini terdapat semua ciri, adat-istiadat, dan kebiasaan yang secara umum berlaku bagi seluruh umat manusia. Mereka yang memiliki rencana tersembunyi, dan yang diuntungkan dengan adanya rasisme, bersemangat dalam mengimani teori Darwin. Mereka menganggap orang-orang yang terisolasi tersebut, yang sebenarnya tidak berbeda dengan manusia-manusia lainnya, sebagai anggota ras rendah, bahkan sebagai binatang. Akibat berpandangan seperti ini, bahkan di masa kita, muncullah orang-orang yang menindas dan memandang hina manusia serta masyarakat terbelakang dengan berdalih bahwa mereka belum cukup berevolusi.

Akan tetapi Allah benar-benar mengharamkan rasisme. Allah menciptakan setiap manusia dengan warna kulit dan bahasanya yang berbeda-beda. Ini adalah tanda kesempurnaan dan keberagaman ciptaan Allah:

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlain-lainan bahasamu dan warna kulitmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui. (QS. Ar Ruum, 30:22)

Dalam pandangan Allah, satu-satunya keunggulan dan kemuliaan manusia terletak pada sifat, kemampuannya menghindari segala bentuk perbuatan dosa, kedurhakaan, kebejatan dan perilaku menyimpang, dan akhlak mulia yang bersumber pada ketakwaannya. Selain ketakwaan, tak seorang manusiapun dapat memiliki keunggulan dan kemuliaan di atas yang lain melalui sifatnya yang manapun. Allah menyatakan hal ini sebuah ayat:

Hai manusia, sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (QS. Al Hujuraat, 49:13)

 

Daftar Pustaka

7. A.E. Wilder-Smith, ManÊs Origin ManÊs Destiny, The Word for Today Publishing, 1993, hal.166

8. Charles Darwin, The Descent of Man, 2nd edition, New York, A L. Burt Co., 1874, hal. 178

9. Charles Darwin, The Descent of Man, 2nd edition, New York, A L. Burt Co., 1874, hal. 171

10. Godfrey Lienhardt, Social Anthropology, Oxford University Press, hal. 11

11. Benjamin Farrington, What Darwin Really Said, London: Sphere Books, 1971, hal. 54-56

12. James Ferguson, "The Laboratory of Racism‰, New Scientist, vol. 103, (September 1984, hal. 18)

13. Lalita Prasad Vidyarthi, Racism, Science and Pseudo-Science, Unesco, France, Vendôme, 1983. hal. 54

14. David N. Menton, Ph.D., The Religion of Nature: Social Darwinism, St. Louis MetroVoice, September 1994, Vol. 4, No. 9

15. Stephen Jay Gould, Ever Since Darwin, W. W. Norton & Company, New York 1992, hal. 217

16. Stephen Jay Gould, Ever Since Darwin, W. W. Norton & Company, New York 1992, hal. 220

17. Alaeddin Þenel, Irk ve Irkçýlýk Düþüncesi (The Idea of Race and Racism), Ankara:Bilim ve Sanat Yayýnlarý, 1993, hal. 67-68

18. Thomas Gossett, Race: The History of an Idea in America, Dallas: Southern Methodist University Press, 1963, hal.81 cited in Alaeddin Þenel, Irk ve Irkçýlýk Düþüncesi (The Idea of Race and Racism), Ankara:Bilim ve Sanat Yayýnlarý, 1993, hal. 68

19. Jacques Attali, 1492, Librairie Arthème Fayard, 1991, hal.197

20. François de Fontette, Le Racisme (Racism), 6th ed. Presses Universitaires de France, 1988, hal. 40-41

21. James Joll, Europe Since 1870: An International History, Penguin Books, Middlesex, 1990, hal. 102-103

22. Kenneth J. Hsü., reply to comment on "DarwinÊs Three Mistakes‰, Geology, vol. 15, April 1987, hal. 377

23. Süleyman Kocabaþ, Hindistan Yolu ve Petrol Uðruna Yapýlanlar: Türkiye ve Ýngiltere (The Road to India and What Has Been Done for the Sake of Oil: Turkey and Britain), 1.baský, Ýstanbul: Vatan Yayýnlarý, 1985, s. 231

24. Francis Darwin, The Life and Letters of Charles Darwin, Vol.I, 1888. New York D. Appleton and Company, hal.285-286

25. Henry M. Morris, The Long War Against God, Baker Book House, 1989, hal. 70

26. Henry M. Morris, The Long War Against God, Baker Book House, 1989, hal. 71

27. Thomas Gossett, Race: The History of an Idea in America, Dallas: Southern Methodist University Press, 1963, hal.188

28. Alaeddin Þenel, Irk ve Irkçýlýk Düþüncesi (The Idea of Race and Racism), Ankara:Bilim ve Sanat Yayýnlarý, 1993, hal. 85-90

29. Henry Fairfield Osborn, "The Evolution of Human Races‰, Natural History, April 1980, hal. 129 – reprinted from January/ February 1926 issue

30. François de Fontette, Le Racisme (Racism), 6th ed. Presses Universitaires de France, 1988, hal. 101

31. François de Fontette, Le Racisme (Racism), 6th ed. Presses Universitaires de France, 1988, hal. 105

32. Jani Roberts, How New-Darwinism Justified Taking Land From Aborigines and Murdering Them in Australia, http:// www.gn.apc.org/inquirer/ausrace.html

33. Jani Roberts, How New-Darwinism Justified Taking Land From Aborigines and Murdering Them in Australia, http:// www.gn.apc.org/inquirer/ausrace.html

34. Jani Robert, How New-Darwinism Justified Taking Land From Aborigines and Murdering Them in Australia, http:// www.gn.apc.org/inquirer/ausrace.html

35. Creation Ex Nihilo, Vol 14, No. 2, March-May 1992, hal. 17

36. Philadelphia Daily News, 28 April 1997

37. Philips Verner Bradford, Harvey Blume, Ota Benga, The Pygmy in the Zoo, Canada, October 1993 hal. 269

38. Philips Verner Bradford, Harvey Blume, Ota Benga, The Pygmy in the Zoo, Canada, October 1993, hal. 267

39. Philips Verner Bradford, Harvey Blume, Ota Benga, The Pygmy in the Zoo, Canada, October 1993, hal. 266

40. Philips Verner Bradford, Harvey Blume, Ota Benga, The Pygmy in the Zoo, Canada, October 1993, hal.264

41. Philips Verner Bradford, Harvey Blume, Ota Benga, The Pygmy in the Zoo, Canada, October 1993, hal. 259

42. Bryan Appleyard, Brave New Worlds, Harper Collins Publishers, London 1999, hal. 49-50

3 / total 8
Anda dapat membaca buku Harun Yahya Bencana Kemanusiaan Akibat Darwinisme secara online, berbagi pada jaringan sosial seperti Facebook dan Twitter, download di komputer Anda, menggunakannya untuk pekerjaan rumah Anda dan tesis, dan mempublikasikan, menyalin atau memperbanyak pada website atau blog Anda sendiri tanpa perlu membayar biaya hak cipta apapun, selama Anda mengakui situs ini sebagai referensi.
Presentasi| tentang situs ini | Buat homepage Anda | tambahkan ke favorit | RSS Feed
Semua materi dapat dikopi,dicetak, dan didistribusikan berdasarkan situs ini
(c) All publication rights of the personal photos of Mr. Adnan Oktar that are present in our website and in all other Harun Yahya works belong to Global Publication Ltd. Co. They cannot be used or published without prior consent even if used partially.
© 1994 Harun Yahya. www.harunyahya.com
page_top
iddialaracevap.com adnanoktarhaber.com adnanoktarhukuk.com adnanoktargercekleri.net
KONUNUN TARAFLARINA SÖZ HAKKI VERMEDEN TEK TARAFLI YAYIN YAPMASI HABERTÜRK...
SAYIN AHMET HAKAN'A AÇIK MEKTUP
HALK TV'YE AÇIK MEKTUP
OZAN SÜER ARKADAŞIMIZIN TUTUKLANMASIYLA İLGİLİ OLARAK AV. SENA AKKAYA...
TÜRK İNSANI ADİL, TARAFSIZ, DÜRÜST, İLKELİ VE SEVGİ DOLU BİR BASIN ÖZLEMİ...
İFTİRA ÜZERİNE KURULAN DAVAMIZIN TEMELİNDEKİ SEBEP: "HUSUMET"
HÜRRİYET GAZETESİ VE YAZARLARINA CESARETLE VE ISRARLA DOĞRUDAN YANA OLMAK...
SEVGİ, KARDEŞLİK VE SELAM GÖNDERME İDDİALARI TUTUKLAMA GEREKÇESİ OLAMAZ
MEHDİYET İNANCI SEBEBİYLE SAYIN ADNAN OKTAR’IN YANINDAN AYRILMADIĞIMIZ...
TOPLU BİR AKIL TUTULMASI: "GALEYAN"
ELVAN KOÇAK BEY’İN YANLIŞ BİLGİLENDİRİLDİĞİ HUSUSLAR
AV. CELAL ÜLGEN'E AÇIK MEKTUP–3
İNGİLİZ DERİN DEVLETİNİN ÜLKEMİZDEKİ ALÇAK, HAİN VE AŞAĞILIK KRİPTO...
SAYIN MİNE KIRIKKANAT HANIMEFENDİ’YE BİR KEZ DAHA DOSTLUK VE SEVGİ...
MÜŞTEKİ İFADELERİ HAKKINDA BASINDA YER ALAN GERÇEK DIŞI HABERLER
SEVGİDEN VAZGEÇMEK ZULÜM OLUR, TEK İSTEĞİMİZ SEVGİ TOPLUMU OLUŞMASI
2 YILDAN BU YANA CAMİAMIZA KARŞI YAPILAN HAK VE HUKUK İHLALLERİ, ZULÜM VE...
ALİ İHSAN KARAHASANOĞLU KARDEŞİMİZ MASUMİYET KARİNESİNE VE SAVUNMA HAKKINA...
ATV KAHVALTI HABERLERİNDEKİ ASILSIZ İTHAMLARA CEVABIMIZDIR
MİLLİ ÇÖZÜM DERGİSİ BAŞYAZARI AHMET AKGÜL’ÜN İFTİRALARA DAYANARAK YAPTIĞI...
SEVGİYE DAİR HER DAVRANIŞIN SUÇ KAPSAMINA SOKULMA GAYRETİNDEN ENDİŞE...
AV. SN. CELAL ÜLGEN'E AÇIK MEKTUP
CÜBBELİ AHMET HOCAMIZ’DAN MÜSLÜMANLAR HAKKINDA KONUŞURKEN ADİL, DÜRÜST VE...
İSTİKLAL İNTERNET HABER SİTESİ YAZARLARINDAN SAYIN ÖMER AKDAĞ’A...
MADDİ GELİR ELDE ETMEK UĞRUNA TERTEMİZ, NUR GİBİ İNSANLARI ACIMASIZCA YOK...
DOSYAMIZDA ETKİN PİŞMANLIK İFADELERİ DEĞİL, CAN HAVLİYLE KENDİNİ...
SAYIN MİNE KIRIKKANAT HANIMIN SAVUNMA HAKKINI VE DEĞERLİ AVUKATLARI HEDEF...
BASIN KORKU DEĞİL ADALET, DÜRÜSTLÜK VE TARAFSIZLIK ÜZERİNE KURULU YAYIN...
AKİT'TEKİ KARDEŞLERİMİZ YAYINLARINDAKİ HAKARETAMİZ ÜSLUBA KARŞI MUTLAKA...
SN. ADNAN OKTAR DURUŞMALAR BOYUNCA MASKE KULLANMIŞ, GENEL SAĞLIĞIN...
MÜMİN ALLAH’TAN GELEN İŞARETLERİ GÖRÜR VE HAYRA YORAR
KANAL D ANA HABER PROGRAMINI HUKUK VE VİCDAN SINIRLARI İÇİNDE YAYIN...
ARKADAŞIMIZ BÜLENT SEZGİN'DEN SAYIN AYŞENUR ARSLAN HANIMEFENDİ’YE AÇIK...
SAYIN ADNAN OKTAR VE ARKADAŞLARINI GÜYA TEHLİKELİYMİŞ GİBİ GÖSTERME OYUNU
ARKADAŞIMIZ SERDAR SUPHİ TOGAY'IN MAHKEME İFADESİNDEN BASINA YANSIYAN...
SÖZDE ETKİN PİŞMAN OLMAK ZORUNDA BIRAKILAN ARKADAŞIMIZ ALİ ŞEREF GİDER’İN...
TURNİKE İFTİRASINA İTİBAR EDİP DİLE GETİRENLERİN ASIL ÖNCELİĞİ...
AKİT CAMİASINDAKİ KARDEŞLERİMİZ BİZİM İYİ NİYETİMİZİ YAKINDAN BİLİR VE...
GERÇEKLER SAYIN DOĞAN KASADOLU'NUN HAYAL DÜNYASINDA YAŞADIĞINDAN VE...
ALİ İHSAN KARAHASANOĞLU KARDEŞİMİZE HANIMLAR HAKKINDA SAYGILI VE NEZAKETLİ...
MUHAFAZAKAR CAMİADA HAKKIMIZDA MERAK EDİLEN BAZI SORULARA CEVAPLAR
DURUŞMADA YÖNELTİLEN SORULAR İDDİANAMEDE YER ALAN SUÇLAMALARIN ASILSIZ...
ARKADAŞIMIZ SEDAT ALTAN'DAN DEĞERLİ GAZETECİMİZ SAYIN AHMET HAKAN'A AÇIK...
ARKADAŞIMIZ MERVE BÜYÜKBAYRAK'IN MİNE KIRIKKANAT HANIMEFENDİ'YE AÇIK...
ARKADAŞIMIZ KARTAL İŞ'TEN SAYIN DOĞU PERİNÇEK’E AÇIK MEKTUP
AV. SN. KEREM ALTIPARMAK’IN “İNTERNET ERİŞİM ENGELLERİ VE İFADE ÖZGÜRLÜĞÜ”...
"NİHAYET DERGİSİ"NDE, CAMİAMIZ HAKKINDA YAPILMIŞ GERÇEK DIŞI, ÇİRKİN BİR...
HALKI, HALKA EZDİREN SİSTEM SON BULMALI
KONU DEKOLTE DEĞİL, SEVGİMİZE VE DOSTLUĞUMUZA DUYULAN ÖFKE
INDEPENDENT-TÜRKÇE'NİN MÜSLÜMANLARA EVRİM TEORİSİNİ KABUL ETTİRME TAKTİĞİ
BUGÜN BAZI GAZETECİLERİN TUTUKLANMASINI ELEŞTİREN CNN TÜRK GECE GÖRÜŞÜ...
DEKOLTE GİYDİLER DİYE MASUM İNSANLARA YÜZLERCE YIL HAPİS CEZASI İSTEYİP...
SN. ADNAN OKTAR’IN MEHDİLİK İLAN EDEREK DEVLETİ ELE GEÇİRECEĞİ İTHAMI AKLA...
ARKADAŞIMIZ EMRE BUKAĞILI'NIN SN. FAZIL SAYIN AÇIKLAMALARINA CEVABI
SÜLEYMAN ÖZIŞIK KARDEŞİMİZİN DE CEMAATLERİN MİLLETİMİZ İÇİN DEĞERİNİ ÇOK...
ADNAN OKTAR OLMASAYDI...
SAYIN ERGUN YILDIRIM’IN “YENİ MEHDİLER” BAŞLIKLI KÖŞE YAZISINA...
NORMAL VE LEGAL BİR YAŞAMDAN YAPAY SUÇLAR ÜRETİLEREK "HAYALİ BİR SUÇ...
SAYIN ADNAN OKTAR’IN TUTUKLANMASININ ARDINDAN...
CÜBBELİ AHMET HOCAMIZ MÜSLÜMANLARA ATILAN İFTİRALARA İTİBAR ETMEMELİDİR
ODATV GENEL YAYIN YÖNETMENİ SN. BARIŞ PEHLİVAN'A AÇIK MEKTUP
KOMPLOCULAR, KORKUTARAK "SÖZDE" İTİRAFÇI YAPTIKLARI ARKADAŞLARIMIZ...
CUMHURİYET GAZETESİNE AÇIK MEKTUP
GENİŞ HAYAL GÜCÜ İLE KURGULANAN DAVA DOSYASI
MODERNLİK İSLAM’IN GELİŞİP YAYILMASINDA EN ETKİLİ YÖNTEMDİR
SN. ENVER AYSEVER’İN PROGRAMINDA GÜNDEME GELEN İTHAMLARIN CEVAPLARI
SN. ADNAN OKTAR: "ALLAH'IN VERECEĞİ KARARI TALEP EDİYORUM"
MİNE KIRIKKANAT GİBİ AYDIN VE DEMOKRAT BİR HANIMA HUKUKUN TEMEL İLKELERİNE...
Adnan Oktar: "Allah’ın vereceği kararı talep ediyorum."
Adnan Oktar: "Allah’ın vereceği kararı talep ediyorum."
YENİ AKİT GAZETESİ VE ODA TV’DE YER ALAN “UYAP’TAN SANIĞIN ADI SİLİNDİ”...
SAYIN BİRCAN BALİ'YE CEVAP
SAYIN AVUKAT CELAL ÜLGEN'E AÇIK MEKTUP
SAYIN ALİ İHSAN KARAHASANOĞLU'NA CEVAP
SAYIN ADNAN OKTAR VE CAMİAMIZA YÖNELİK MANEVİ LİNÇ
SN. DOĞU PERİNÇEK VE SN. PROF. DR. ALİ DEMİRSOY'UN ÖNEMLİ OLDUĞUNU...
SAYIN PROF. DR. NURAN YILDIZ'A AÇIK MEKTUP
SN. ADNAN OKTAR VE ARKADAŞLARININ İSRAİL VE MUSEVİLERLE OLAN...
CAMİAMIZA YÖNELİK "YURTDIŞI LOBİ FAALİYETLERİ" İSNADI İLE İLGİLİ...
FETÖ'YE KARŞI EN GÜÇLÜ ELEŞTİRİLERİ SN. ADNAN OKTAR YAPMIŞTIR
DELİL VE ŞAHİT OLMADAN SUÇSUZ İNSANLARI CEZALANDIRMAK KUR’AN’A UYGUN...
ARKADAŞLARIMIZ MUAZZEZ VE YILDIZ ARIK’IN DURUŞMADAKİ GERÇEK DIŞI...
İNSANLARA NEREDE VE KİMLERLE YAŞAYACAKLARINA DAİR BASKI VE DAYATMADA...
ARKADAŞIMIZ BERİL KONCAGÜL’ÜN DURUŞMADAKİ GERÇEK DIŞI İDDİALARINA...
KANAL D'NİN UYDURMA HABERİ
MERVE BOZYİĞİT'İN DURUŞMADAKİ AÇIKLAMALARI KUMPASI GÖZLER ÖNÜNE SERDİ !!!
ARKADAŞLARIMIZ ALTUĞ ETİ, BURAK ABACI VE CEYHUN GÖKDOĞAN'IN...
KUMPASÇILARIN ARKADAŞLARIMIZA BASKI VE TEHDİTLE DAYATTIĞI GERÇEK DIŞI...
"NORMAL HAYATIN SUÇMUŞ GİBİ GÖSTERİLMESİ" ANORMALLİĞİ
ARKADAŞIMIZ ÇAĞLA ÇELENLİOĞLU'NUN DURUŞMADAKİ İDDİALARINA CEVABIMIZ
YENİ ŞAFAK VE GÜNEŞ GAZETELERİNDEKİ GERÇEK DIŞI İDDİALARA CEVAP
SAVUNMA HAKKIMIZ NASIL ENGELLENDİ?
ARKADAŞIMIZ ECE KOÇ'UN DURUŞMADAKİ İDDİALARINA CEVABIMIZ
ARKADAŞLARIMIZ MUSTAFA ARULAR VE EMRE TEKER'İN DURUŞMALARINDAKİ...
ARKADAŞIMIZ AYÇA PARS'IN DURUŞMADAKİ İDDİALARINA CEVABIMIZ
KAMU VİCDANI YALANI
DEVLETİMİZİN VERDİĞİ SİLAH RUHSATLARI CAMİAMIZA DUYDUĞU GÜVENİN AÇIK BİR...
ASIL HEDEF İSLAM ALEMİ, TÜRKİYE, SAYIN ERDOĞAN VE AK PARTİ HÜKÜMETİ
GERÇEK MODERNLİK İSLAM DİNİNDEDİR
TV PROGRAMLARINDA SEVGİ DİLİ ESAS ALINMALIDIR
"Allah'tan tahliyemizi istirham ediyorum"
AKİT GRUBUNA AÇIK MEKTUP
"....Allahvar.com sitesi kapatıldı, düşmanım bu siteyi yapmış olsa...
GARDIROP YALANI
SAYIN DOĞU PERİNÇEK'E AÇIK MEKTUP
'CRACKED.COM' SİTESİNDEKİ İDDİALARA CEVAP
1999 KAN KAMPANYASI TAMAMEN MEŞRU VE LEGAL BİR ORGANİZASYONDUR
HAKİM VE SAVCILARIMIZ YALNIZCA KANUN, HUKUK VE VİCDANI ESAS ALMALIDIR
HARUN YAHYA KÜLLİYATININ İMHASI ÇOK VAHİM VE TARİHİ BİR HATA OLUR
DİYANET İŞLERİ BAŞKANLIĞI RAPORUNA CEVAP
İLERİ DERECEDE MODERN GÖRÜNÜM VE DEKOLTE GİYİM TARZININ NEDENLERİ
"Adnan Bey’in çevresindeki her insan hayat dolu, mutlu, cıvıl cıvıl.”
SUÇSUZ BİR GENÇ KIZ DAHA HUKUKSUZ OLARAK TUTUKLANDI
SÖZDE İTİRAFÇI VEYA MÜŞTEKİ OLMAYA ZORLANMIŞ KARDEŞLERİMİZE ACİL KURTULUŞ...
YENİ BİR SAFSATA DAHA
"Müslümanlar Kardeştir..."
"Biz silahlı suç örgütü değiliz"
MEHDİYETİ GÜNDEME GETİRMEK LİNÇ KONUSU OLMAMALI
"Zorla alıkonma, İzole bir hayat yaşama iddialarını asla kabul etiyorum"
"Adnan Bey bizi çok sever, hep onore eder"
MEDYANIN ZORAKİ "BENZERLİK KURMA" TAKTİĞİ
"Ortada silahlı suç örgütü değil sadece birbirini çok seven arkadaş...
ÇOK DEĞERLİ BİR SİYASİ BÜYÜĞÜMÜZE AÇIK MEKTUP
AYÇA PARS CANIMIZ GİBİ SEVDİĞİMİZ, MELEK HUYLU, MÜMİNE KARDEŞİMİZDİR
"ALIKONMA" SAFSATASI
KUMPASÇILARIN KORKUTARAK İFTİRACI DEVŞİRME YÖNTEMLERİ
BERİL KONCAGÜL TEHDİT ALTINDADIR, CAMİAMIZA İFTİRAYA ZORLANMAKTADIR!
TAHLİYE OLAN ARKADAŞLARIMIZ HİÇ KİMSE İÇİN HİÇBİR ZAMAN BİR BASKI UNSURU...
AV. CELAL ÜLGEN ADİL VE DÜRÜST OLMALI
AKİT TV SUNUCUSU CANER KARAER HAKKINDA ÖNEMLİ BİLGİLENDİRME
MASUM İNSANLARIN TAHLİYESİ TAMER KORKMAZ'I DA SEVİNDİRMELİDİR
"Adnan Bey için ailelerimizle arasının iyi olmadığına dair iftiralar...
"Türkiye ve İslam Dünyasını zayıflatmak istiyorlar.."
"Adnan Bey`den ASLA ŞİDDET VE BASKI GÖRMEDİM..."
"Allah rızası için 40 yıldır Türk-İslam Birliği için çabalıyoruz"
"...En ufak bir suça dahi şahit olmadım..."
"Hakkımızda çok fazla SAHTE DELİLLER ÜRETTİLER..."
"Biz FETÖNÜN ANTİSİYİZ...."
“Bu dava sürecinde.... sözde dijital delillerin ibraz edilmemesi gibi pek...
"Zaten biz birbirimizi bu kadar çok sevdiğimiz için buradayız..."
"Biz bir arkadaş grubuyuz..."
"...Biz Vakıf faaliyetlerimiz ile her zaman Devletimizin yanında olduk"
"Biz kimseyle ilgili karalama faaliyeti yapmadık..."
"...Sözde tecavüz için mi buradaki arkadaşlarımla biraraya geleceğim?!"
"...Faaliyetlerimiz herkese hitap ediyor ..."
"Bizim amacımız şatafat içinde yaşamak değil, hiç kimsenin hitap edemediği...
"İnancım gereği ben insanlara yardım ederim"
"Ne yapsa "zorla" diyorlar. Zorla Gülümsüyor, Zorla, Zorla olur mu?"
"Bizim bir arada olma amacımız örgüt kurmak değil. ilmi mücadele...
"Biz birbirimizi Allah için seven.. arkadaşlarız"
"Polisler geldi, hangi eve operasyon yapacağız derlerken, balkona çıkıp...
"Biz örgüt değiliz"
"Devletimizi desteklediğimiz çok hayırlı faaliyetlerimiz var, Bunlar...
"Biz Allah`tan Razıyız Allah da Bizlerden Razı olur inşaAllah"
"İddia edildiği gibi katı bir ortam olsa 40-50 yıl niye kalalım?"
"Neden cömertsin?" diye soruyorlar
"İngiliz Derin Devleti bunu duyunca çıldırdı..."
"Biz Milli değerler etrafında birleşmiş bir sivil toplum kuruluşuyuz"
"Bir imza atıp dışarı çıkmayı ben de bilirim. Ama iftira büyük suçtur."
"Ben varlıklı bir aileden geliyorum, Saat koleksiyonum var"
"Silahlı suç örgütü iddiası tamamen asılsızdır, yalandır, iftiradır."
"Bizim yaptığımız tek şey Allah'ın yaratışını anlatmaktır."
"Almanya'da İslamofobi var, İslam düşmanları var..."
Bir örgüt olsak devlet bizimle faaliyette bulunur mu?
DAVAMIZ METAFİZİKTİR – 1. BÖLÜM
DAVAMIZ METAFİZİKTİR – 2. BÖLÜM
MAHKEME SÜRECİNDE SİLİVRİ CEZAEVİNDE YAŞANAN EZİYET VE ZULÜMLER
"Ben Sayın Adnan Oktar `dan hiçbir zaman Şiddet, Eziyet, Baskı görmedim."
DAVA DOSYASINDAKİ CİNSELLİK KONULU İDDİALAR TÜMÜYLE GEÇERSİZDİR
DURUŞMALARIN İLK HAFTASI
"İNFAK" SUÇ DEĞİL, KURAN'IN FARZ KILDIĞI BİR İBADETTİR
GERÇEK TURNİKE SİSTEMİ GENELEVLERDE
Adnan Oktar davasının ilk duruşması bugün yapıldı.
AVK. UĞUR POYRAZ: "MEDYADA FIRTINA ESTİRİLEREK KAMUOYU ŞARTLANDIRILDI,...
Adnan Oktar'ın itirafçılığa zorlanan arkadaşlarına sosyal medyadan destek...
Adnan Oktar suç örgütü değildir açıklaması.
Adnan Oktar'ın cezaevinden Odatv'ye yazdığı mektubu
Adnan Oktar'dan Cumhurbaşkanı Sayın Recep Tayyip Erdoğan'a mektup
Casuslukla suçlanmışlardı, milli çıktılar.
TBAV çevresinden "Bizler suç örgütü değiliz,kardeşiz" açıklaması
Bu sitelerin ne zararı var!
Adnan Oktar ve arkadaşları 15 Temmuz'da ne yaptılar?
Sibel Yılmaztürk'ün cezaevinden mektubu
İğrenç ve münasebsiz iftiraya ağabey Kenan Oktar'dan açıklama geldi.
Adnan Oktar ve arkadaşlarına Emniyet Müdürlüğü önünde destek ve açıklama...
Adnan Oktar hakkında yapılan sokak röportajında vatandaşların görüşü
Karar gazetesi yazarı Yıldıray Oğur'dan Adnan Oktar operasyonu...
Cumhurbaşkanı Sayın Recep Tayyip Erdoğan'dan Adnan Oktar ile ilgili...
Ahmet Hakan'nın Ceylan Özgül şüphesi.
HarunYahya eserlerinin engellenmesi, yaratılış inancının etkisini kırmayı...
Kedicikler 50bin liraya itirafçı oldu.
Adnan Oktar ve arkadaşlarına yönelik operasyonda silahlar ruhsatlı ve...
FETÖ'cü savcının davayı kapattığı haberi asılsız çıktı.
Adnan Oktar ve arkadaşlarının davasında mali suç yok...
Cemaat ve Vakıfları tedirgin eden haksız operasyon: Adnan Oktar operasyonu...
Tutukluluk süreleri baskı ve zorluk ile işkenceye dönüşüyor.
Adnan Oktar’ın Cezaevi Fotoğrafları Ortaya Çıktı!
"Milyar tane evladım olsa, milyarını ve kendi canımı Adnan Oktar'a feda...
Adnan Oktar davasında baskı ve zorla itirafçılık konusu tartışıldı.
Adnan Oktar ve arkadaşlarının davasında iftiracılık müessesesine dikkat...
Adnan Oktar davasında hukuki açıklama
Adnan Oktar ve Arkadaşlarının Masak Raporlarında Komik rakamlar
Adnan Oktar ve Arkadaşlarının tutukluluk süresi hukuku zedeledi.
Adnan Oktar'ın Museviler ile görüşmesi...
Adnan Oktar ve arkadaşlarına yönelik suçlamalara cevap verilen web sitesi...
Adnan Oktar ve arkadaşlarına karşı İngiliz Derin Devleti hareketi!
Adnan Oktar iddianamesinde yer alan şikayetçi ve mağdurlar baskı altında...
Adnan Oktar iddianamesi hazırlandı.
SAYIN NEDİM ŞENER'E AÇIK MEKTUP
Adnan Oktar ve Nazarbayev gerçeği!
En kolay isnat edilen suç cinsel suçlar Adnan Oktar ve Arkadaşlarına...
Adnan Oktar kaçmamış!
BİR KISIM MEDYA KURULUŞLARINA ÇAĞRI !!!
FİŞLEME SAFSATASI
İSA TATLICAN: BİR HUSUMETLİ PORTRESİ
SİLİVRİ CEZAEVİNDE YAŞANAN İNSAN HAKLARI İHLALLERİ
MÜMİNLERİN YARDIMLAŞMASI VE DAYANIŞMASI ALLAH'IN EMRİDİR
GÜLÜNÇ VE ASILSIZ "KAÇIŞ" YALANI
ABDURRAHMAN DİLİPAK BİLMELİDİR Kİ KURAN’A GÖRE, ZİNA İFTİRASI ATANIN...
YALANLAR BİTMİYOR
SAÇ MODELİ ÜZERİNDEN KARA PROPAGANDA
TAHLİYE EDİLENLERE LİNÇ KAMPANYASI ÇOK YANLIŞ
MEDYA MASALLARI ASPARAGAS ÇIKMAYA DEVAM EDİYOR
Adnan Oktar ve Arkadaşlarının ilk duruşma tarihi belli oldu.
AKİT TV VE YENİ AKİT GAZETESİNE ÖNEMLİ NASİHAT
YAŞAR OKUYAN AĞABEYİMİZE AÇIK MEKTUP
KARA PARA AKLAMA İDDİALARINA CEVAP
Adnan Oktar ve FETÖ bağlantısı olmadığı ortaya çıktı.
TAKVİM GAZETESİNİN ALGI OPERASYONU
Adnan Oktar ve Arkadaşlarına yönelik suçlamaların iftira olduğu anlaşıldı.
"Bizler Suç Örgütü Değiliz..."